Category Archives: Relawan Konservasi

Yayasan Palung Akan Adakan Serangkaian Kegiatan untuk Peringatan Hari Bumi 2017

Logo kegiatan hari bumi 2017

Logo kegiatan hari bumi 2017

 

“Tanam Pohon, Stop Sampah Plastik untuk Kesehatan Bumi Kita”

Setiap tahunnya, setiap tanggal 22 April 2017 selalu diperingati sebagai hari bumi. Tindakan nyata untuk merawat bumi salah satu cara yang harus dilakukan seperti menanam dan mengurangi sampah plastik. Mengingat, bumi saat ini mengalami perubahan yang sangat drastis akibat tekanan dari meningkatnya populasi manusia penghuni bumi dan perubahan iklim yang terus terjadi di seluruh belahan dunia. Bumi sudah semakin tua dan renta, kesehatannya juga perlu dijaga oleh kita sebagai penghuninya.

Yayasan Palung sebagai organisasi masyarakat sipil yang bekerja di Kabupaten Ketapang dan Kabupaten Kayong Utara (Tanah Kayong) menjadikan hari bumi sebagai momentum untuk mengajak masyarakat untuk lebih peduli terhadap Tanah Kayong.

 

Adapun  tema yang diketengahkan pada Hari Bumi 2017 adalah “Tanam Pohon dan Stop Sampah Plastik Untuk Kesehatan Bumi Kita” untuk Peringatan.

Sedangkan tujuan kegiatan hari bumi yang dilakukan tidak lain untuk;

  1. Mengkampanyekan pelestarian alam dan lingkungan di Tanah Kayong.
  2. Mengajak masyarakat untuk menanam pohon dan mengurangi terjadinya sampah plastik.
  3. Ajang silaturahim antara Pemerintah, Penggiat Konservasi dan Masyarakat Kayong Utara.

Beberapa kegiatan yang akan dilakukan dalam peringatan Hari Bumi 2017  antara lain:

  1. Jalan Sehat dari Bundaran Tugu durian ke Tugu Sail Selat Karimata Pantai Pulau Datok dan Door prize,
  2. Penanaman pohon secara simbolis di Pantai Pulau Datok,
  3. Bersih Pantai Pulau Datok,
  4. Live event Radio Kayong Utara.

Waktu dan Lokasi Kegiatan :  Hari / tanggal   : 23 April 2017, pukul 06:30 WIB-Selesai Lokasi : Bundaran Tugu Durian -Tugu Sail Selat Karimata Pantai Pulau Datok.

Seluruh peserta kegiatan ini berkumpul di Bundaran Tugu Durian, kemudian berjalan bersama menuju Tugu Sail Selat Karimata di Pantai Pulau Datok. Setibanya di Pantai Pulau Datok dilakukan penanaman pohon secara simbolis oleh perwakilan peserta, kemudian bersih pantai, kegiatan diakhiri dengan door prize. Semua kegiatan pendukung dilakukan di sekitar Tugu Sail Selat Karimata.

Peserta Kegiatan direncanakan diikuti oleh para pihak antara lain; Pemerintah Daerah Kabupaten Kayong Utara (Disbudparpora, KLH, Dinas Pendidikan, Dinas PMD, BAPPEDA KKU, Dekranasda, Dinas Perkebunan Pertanian dan Pangan, Dinas PU, Dinas Perikanan), Kepolisian Resor KKU, Koramil KKU, SPTN I Sukadana BTNGP, Resor Sukadana dan Karimata BKSDA KSW I Ketapang, Dewan Perwakilan Rakyat Daerah KKU, HS68 dan Tirkana, Penggiat Lingkungan (Yayasan ASRI, Simpang Mandiri Production, SISPALA SMKN 1 Sukadana, SISPALA SMKN 2 Sukadana, SISPALA SMKN 3 Simpang Hilir) serta Masyarakat Sukadana dan sekitarnya.

Kegiatan Hari Bumi 2017 ini diselenggarakan oleh Yayasan Palung dengan melibatkan Relawan Konservasi REBONK sebagai panitia pelaksana kegiatan, dan bekerjasama dengan para pihak.

Sedangkan Relawan Konservasi Taruna Penjaga Alam (RK.Tajam) Yayasan Palung akan mengadakan serangkaian kegiatan di Pantai Sungai Kinjil dengan beragam kegiatan seperti; Bermain boneka orangutan/Puppet show, Operasi semut di sekitar pantai  dan pembagian tong sampah dari barang bekas. Adapun kegiatan rencananya akan dilaksanakan pada 24 April 2017.

Tidak bisa disangkal, bumi menjadi rumah bagi semua makhluk hidup yang keadaannya sedapat mungkin untuk terus dijaga dan dirawat. Peringatan Hari Bumi yang rutin dirayakan setiap bulan April oleh penduduk dunia, sebagai salah satu cara untuk mengingatkan kepada khalayak tentang kondisi bumi dan seperti “alert/peringatan” untuk meningkatkan kepedulian terhadap kesehatan bumi.

Kesehatan bumi sudah semakin terganggu, tidak sedikit contoh bencana yang terjadi seperti banjir, angin puting beliung, badai, longsor, gempa bumi dan beragam kejadian lainnya. Hal ini tentu perlu menjadi perhatian khusus kita semua secara bersama pula.

Ada banyak cara yang kita dapat lakukan, tindakan nyata menjadi pilihan yang harus dilakukan demi menjaga kesehatan bumi dan keselamatan kita sebagai makhluk hidup yang mendiaminya (bumi/sebagai rumah) yang aman dan nyaman. Dengan harapan bentang alam yang sangat kaya ini daya dukungnya selalu layak untuk menopang kehidupan masyarakat di Tanah Kayong.

Petrus Kanisius-Yayasan Palung

 

 

 

 

 

 

Lewat Radio Gaungkan Konservasi Lingkungan

edward-tang-saat-menjadi-narasumber-di-radio-rku-foto-dok-tang-yayasan-palung

Edward Tang saat menjadi Narasumber di radio RKU. Foto dok. Tang, Yayasan Palung

Sejujurnya tidak sedikit media yang bisa dipakai sebagai sarana penyampain informasi berkaitan dengan konservasi, tidak terkecuali lewat radio. Melalui radio cara ini  dapat menggaungkan konservasi kepada masyarakat dapat dilakukan secara sederhana, dikupas dengan menarik dan masyarakat memperoleh informasi baru dengan mudah.

Hal inilah yang dilakukan oleh radio RKU (Radio Kayong Utara) 101,5 FM bersama Yayasan Palung sebagai bentuk kerjasama untuk melakukan kampanye konservasi yang tujuan sebagai bentuk kampanye penyadartahuan kepada masyarakat di Kabupaten Kayong Utara, Kalbar.

Adapun bentuk kerjasamanya antara lain adalah Yayasan Palung (YP) berkesempatan hadir untuk memberikan informasi, dalam hal ini YP selalu diminta untuk mengisi acara atau pun juga menjadi narasumber terkait tema-tema lingkungan.

Seperti misalnya, di beberapa kesempatan Yayasan Palung memberikan informasi lingkungan dengan mengetengahkan tema dan pembahasan tentang Pemanasan global, pada (18/12/2016), tahun lalu. Sebagai narasumber Edward Tang, Koordinator Pendidikan Lingkungan Yayasan Palung dan Emiwati, salah satu penyiar radio RKU membahas tentang, peran hutan sebagai salah satu penangkal efek rumah kaca, betapa pentingnya hutan sebagai penyaring pencemaran udara. Demikian juga disampaikan oleh Tang, dengan adanya hutan maka suhu masih bisa tetap stabil atau normal. selian itu karena adanya hutan di sukadana, bisa dibuktikan dengan berlimpahnya ketersediaan air bersih yang tidak dimiliki oleh kabupate lain seperti Ketapang. Apabila hutan tidak cukup banyak tersedia dapat pula menyebabkan anomali cuaca (cuaca tidak menentu) yang tidak jarang juga merugikan masyarakat seperti petani, nelayan dan masyarakat kebanyakan.

Selain itu juga pada (8 Januari 2017) pekan lalu, Edward Tang kembali hadir bersama radio RKU untuk menyampaikan materi terkait “Peran Hutan bagi Kesejahteraan Masyarakat”, materi siaran ini disampaikan sebagai salah satu tujuan penyampaian informasi dan konservasi bagi masyarakat di Wilayah Sukadana dan sekitarnya untuk bersama-sama menjaga hutan sebagai penyambung nafas, sumber kehidupan hingga nanti.

Dalam sesi tanya jawab via telepon radio, ada masukan dari pendengar radio yang mengabarkan terkait Gunung Cik Kadir yang letaknya di Kawasan Pantai Pulau Datok, Sukadana, penelpon mengabarkan bahwa Gunung Cik Kadir tanahnya kerap kali diambil, bahkan bagian gunung ada yang telah hilang karena tanahnya diambil (dikeruk) sehingga sangat mengganggu pemandangan yang seharusnya hijau dan indah karena tepat berada di kawasan wisata Pantai Pulau datok. Selain itu juga, penelpon menanyakan tentang tapal batas mereka dengan Taman Nasional, tetapi untuk menjawab tersebut pemateri radio Edward Tang menjawab; Ia tidak memiliki kewenangan untuk menjelaskan batas-batas Taman Nasional.  Lebih lanjut menurutnya, ada instansi yang memiliki kewenangan untuk menjawab pertanyaan tersebut.

Sekilas tentang Radio RKU. Radio RKU, 101,5 FM merupakan radio lokal milik Pemerintah Daerah Kabupaten Kayong Utara, Kalbar.  Radio tersebut baru berdiri sejak pertengahan tahun 2016 lalu. Radio RKU sebagai media yang disediakan oleh pemerintah setempat dalam menyebarkan informasi kepada masyarakatnya terkait program-program pemerintah, informasi pendidikan, budaya dan lingkungan.

Beberapa relawan REBONK (Relawan Konservasi) binaan Yayasan Palung berkesempatan juga untuk diajak oleh pihak dari radio RKU untuk secara sukarela menyiarkan dan menggaungkan konservasi di Tanah Kayong. Semoga dengan kampanye lewat radio semakin memberikan pengaruh besar bagi masyarakat untuk semakin peduli dengan lingkungan sosial, budaya dan lingkungan hidup di sekitar mereka terutama hutan. semoga saja…

Tulisan ini juga dimuat di Kompasiana.com : http://www.kompasiana.com/pit_kanisius/lewat-radio-gaungkan-konservasi-lingkungan_5875c32ff49273d8048b456f

Petrus Kanisius-Yayasan Palung

Aku Lutung Merah, Rumahku di Rimba

foto-kelasi-di-tngp-rizal-alqadrie

Kelasi yag tinggal di hutan Gunung Palung. Foto Rizal Alqadrie

Haii… aku lutung merah, karena rambutku berwarna merah. Rimba raya atau hutan adalah rumahku. Tertawaku lebar dan sedikit nyaring, demikian aku dikatakan oleh banyak orang.

Aku tertawa katanya sich mirip tertawanya manusia. kak… kak… kak… kak… kak… kak… Berulang-ulang biasanya aku tertawa.

O iya, aku tinggal selalu beramai-ramai. Dengan beramai-ramai  atau berkelompok aku bisa dengan leluasa mencari makan dan bermain di rimba. Rimba tidak lain ialah hutan. Dalam satu  kelompokku biasanya kami berjumlah 8 ekor.

Biasanya juga, kami dipimpin oleh pejantan dewasa.  Aku memiliki ekor yang panjang lho, maka aku disebut kelompok monyet atau orang mengenalku lutung merah.

Makanan kesukaanku buah-buahan dan pucuk daun. Saban waktu dari pagi hingga menjelang senja aku menjelajah hutan untuk mengisi perutku ketika aku lapar dan saat aku ingin bermain dengan teman-temanku.

Kini, kami hidup semakin tidak aman dan tidak tentram. Kami sering diusir, diburu hingga ada yang tega membunuh kami.

Tidak hanya itu, rumah kami berupa hutan juga sudah semakin sedikit. Aku dan teman-temanku semakin terhimpit di tempat asal kami berdiam. Keberadaan kami di hutan Kalimantan memang belum terancam punah, tetapi kami dalam bahaya. Jumlah kami mungkin sedikit lebih banyak dari teman kami Pongo. Nama asliku adalah Kelasi, Presbytis rubicunda,itu nama latinku.

Aku tinggal dihutan bersama teman-temanku yang saling ramah dan bertegur sapa, biasanya kami bersama-sama mencari buah.

Hilangnya hutan menjadi kekhatiran kami hanya satu sekarang ini. Kami takut harus berpindah atau terusir. Karena, rumahku berupa hutan merupakan yang paling istimewa.

Mengapa rimba atau hutan sebagai rumah yang begitu istimewa?. Dari hutan, kami bisa memperoleh sumber makanan dengan gratis.

Demikian juga kata teman-temanku manusia, jika hutan bisa terjaga maka sumber air mereka bisa terus tersedia.

Karena, hutan yang merupakan rumah kami itu, sebagai sumber dari segala sumber kehidupan semua mahluk hidup.

Aku ingin, semua kita bisa bersama makhluk lainnya termasuk manusia bisa menjaga kami. Dengan demikian kita bisa hidup dengan damai dan bisa terus senang ria hutan rimba.

Petrus Kanisius-Yayasan Palung

 

Tulis ini juga dapat dilihat di link : http://fiksiana.kompasiana.com/pit_kanisius/aku-lutung-merah-rumahku-di-rimba_58355ba063afbd141258c467

Di Desa Ini Orang Utan Terakhir Kali Terlihat Tahun 80-an

induk-dan-bayi-orangutan-di-gunung-palung-sedang-bercengkrama-foto-dok-tim-laman-dan-yayasan-palung

Bayi orangutan dan Induknya di Gunung Palung. Foto dok. Yayasan Palung dan Tim Laman

“Kami mendapatkan informasi di Desa yang kami kunjungi, mereka (masyarakat) terakhir kali melihat orangutan pada tahun 1980-an”.

Pekan lalu, seperti biasanya di bulan November, tepatnya dari tanggal (13-19/11/2016) Yayasan Palung memperingati Pekan Peduli Orangutan. Ragam kegiatan yang kami Yayasan Palung lakukan terkait nasib orangutan yang sangat terancam punah, salah satunya dengan melakukan kampanye penyadartahuan kepada masyarakat dan dilingkup sekolah dengan berbagai kegiatan.

Kami mendapatkan informasi di desa tersebut mereka (masyarakat) terakhir kali melihat orangutan pada tahun 1980-an. Namun saat ini,tidak ada lagi dikarenakan salah satunya oleh perburuan untuk di konsumsi. Selain juga karena disebabkan hilangnya hutan karena konversi perusahaan sawit.

Menurut pemaparan bapak Margono, Kadus Kalam, Desa Sinar Kuri mengatakan dalam sesi diskusi; nilai ekonomi dari hasil hutan seperti buahan, rotan, dan hasil hutan lainnya masih ada di desanya. seperti ginseng dan pasak bumi. Selain itu, bapak Anton, selaku Kaur Desa mengatakan, ada obat ginjal tanaman seperti kumis kucing, daun simpur dan putri malu direbus menjadi satu. Sedangkan untuk Obat typus, urat leletup yang digunakan akarnya dibersihkan dan diminum.

Selengkapnya dapat dibaca dan dilihat di link : http://www.kompasiana.com/pit_kanisius/di-desa-ini-orang-utan-terakhir-kali-terlihat-tahun-80-an_58342981537a61220ba8867a

PPO 2016 :Orangutan Kalimantan dan Sumatera Sangat Terancam Punah, Ini yang Yayasan Palung Bisa Lakukan

foto-bersama-setelah-kegiatan-ppo-2016-di-sman-1-sungai-laur

Foto bersama setelah kegiatan PPO 2016, di SMAN 1 Sungai Laur. Foto Yayasan Palung

Dalam Rangka Pekan Peduli Orangutan 2016, dengan mengusung tema “Critically Endangered and Critically In Need atau Terancam Punah dan Sangat Membutuhkan Perhatian”.

http://pontianak.tribunnews.com/2016/11/11/orangutan-terancam-punah-di-hutan-kalimantan-dan-sumatera

Rangkaian kegiatan PPO yang dimulai dari tanggal 13 hingga 19 November 2016 seperti;
– Lomba pembuatan komik orangutan bagi siswa SMA/MA yang ada di Kec. Delta Pawan Ketapang dan Puppet Show dan perpustakaan keliling oleh relawan Tajam Yayasan Palung.

relawan-tajam-puppet-show-dan-perpustakaan-keliling-dalam-kegiatan-ppo-2016-foto-dok-yp

Relawan Tajam puppet show dan perpustakaan keliling dalam kegiatan PPO 2016 . Foto dok. YP

relawan-rebonk-saat-melakukan-aksi-long-march-foto-dok-yp

Relawan RebonK saat melakukan aksi long march. Foto dok. YP

– Relawan RebonK dan Penerima beasiswa orangutan (BOCS) melakukan long march dan Baksos untuk membrsihkan sampah di sepanjang jalan dari Tugu Durian ke sekitar taman dan sekitar Masjid. sedangkan penerima BOCS melakukan pawai dari GOR, Stadion SSA sampai Bundaran Bambu di Kota Pontianak yang pada hari Minggu, (13/11) pukul 06.30 hingga 11.00 WIB. Kegiatannya seperti orasi, pembacaan puisi dan pembacaan syair gulung.

dsc_0214

Penerima Beasiswa BOCS melakukan aksi dalam kegiatan PPO 2016. Foto Yayasan Palung dan BOCS

membaca-syair-gulung-dan-kampanye-ttg-orangutan

Membaca syair gulung dan kampanye tentang orangutan. Foto Yayasan Palung
Kemudian Tim Pendidikan Lingkungan dan Media Kampanye Yayasan Palung mengadakan Ekspedisi Pendidikan ke Kecamatan-kecamatan di Ketapang. Seperti PPO 2016 kegiatan bersamaan dengan Ekspedisi Pendidikan Lingkungan di Kecamatan Sungai Laur (di Desa Sinar Kuri) dan Kecamatan (di Desa Mekar Raya) Simpang Dua.

sebelum-pemutaran-film-kami-menyempatkan-untuk-menyampaikan-materi-tentang-satwa-dilindungi-foto-dok-yayasan-palung

Sebelum pemutaran film, kami menyempatkan untuk menyampaikan materi tentang satwa dilindungi. Foto dok. Yayasan Palung

Inilah sebagian pesan dari siswa di SMAN 1 Sungai Laur. Foto dok. Yayasan Palung.JPG

Inilah sebagian pesan dari siswa di SMAN 1 Sungai Laur. Foto dok. Yayasan Palung

saat-pemutaran-film-lingkungan-di-desa-sinar-kuri-foto-dok-yayasan-palung

Salah satu pesan dari kreasi menggambar dan pesan untuk hutan dan orangutan dari siswa-siswi SMAN 1 Sungai Laur. Foto dok. Yayasan Palung.JPG

Salah satu pesan dari kreasi menggambar dan pesan untuk hutan dan orangutan dari siswa-siswi SMAN 1 Sungai Laur. Foto dok. Yayasan Palung

_MG_2571.JPG

Edward Tang saat memberikan materi dan diskusi tentang manfaat dari hutan bagi kehidupan. Foto Yayasan Palung

_MG_2608.JPG

Foto bersama masyarakat di Desa Sinar Kuri, Kec. Sungai Laur. Foto Yayasan Palung

Baca selengkapnya juga tulisan tentang kegiatan Pekan Peduli Orangutan 2016 di beberapa tempat yang Yayasan Palung lakukan : http://www.kompasiana.com/pit_kanisius/orangutan-sangat-terancam-punah-di-desa-ini-orangutan-terakhir-terlihat-tahun-1980-an_58342981537a61220ba8867a

#OrangutanCaringWeek2016 #PPO2016 #YayasanPalung #Orangutan#OCW2016

 

Memperingati Pekan Peduli Orangutan 2016, Yayasan Palung Akan Adakan Serangkaian Kegiatan

Baner PPO 2016.png

Banner PPO 2016

Tahun ini, untuk memperingati Pekan Peduli Orangutan (PPO) 2016, Yayasan Palung mengetengahkan tema; Critically Endangered and Critically In Need (Terancam Punah dan Sangat Membutuhkan Perhatian). Setidaknya tema ini menjadi tanda keprihatinan tentang keberadaan hidup dan tempat orangutan di alamnya saat ini, di hutan Kalimantan dan Sumatera.

Adapun rangkaian kegiatan PPO 2016 kali ini bertujuan untuk menyampaikan informasi kepada masyarakat tentang status keterancaman Orangutan di alam liar saat ini. Selain itu juga mengajak masyarakat untuk peduli terhadap pelestarian dan habitat orangutan.

Adapun Rangkaian kegiatan yang akan Yayasan Palung dilaksanakan dalam kegiatan PPO kali ini dimulai dari tanggal 13 hingga tanggal 19 November 2016. Selain Yayasan Palung, Rangkaian kegiatan lainnya juga akan dilakukan oleh Relawan Konservasi Tajam di Ketapang,  Relawan REBONK di Kayong Utara, Penerima Beasiswa Orangutan (BOCS) yang sedang studi di Pontianak.

Relawan Konservasi Taruna Penjaga alam (RK-Tajam) Yayasan Palung akan mengadakan lomba pembuatan komik, dengan tema “Upaya Pelestarian Perlindungan Terhadap Orangutan dan Habitatnya yang Terancam Punah”. Siswa-Siwi SMA/MA/SMK di Kec. Delta Pawan. Maksimal diwakili 3 orang perwakilan dari setiap sekolah di Wilayah Kota Ketapang. Kompetisi komik ini dilaksanakan pada hari Senin, 14 – 17 November 2016. Pengumpulan komik dan biodata diri pada Jumat, 18 November 2016, di Kantor Yayasan Palung, Jl. Kolonel Sugiono, Gg. H. Tarmizi No.05, Kelurahan Sampit, Kec. Delta Pawan, Kab. Ketapang.

Sedangkan Relawan REBONK,  pada tanggal 13 November 2016 akan mengadakan rangkaian kegiatan di Sukadana, Kabupaten Kayong Utara. Rencananya Relawan REBONK bersama beberapa perwakilan dari  dari SMKN 1 Sukadana, SMK Al-Aqwam, SMAN 1 dan SMAN 2 Sukadana akan mengadakan Orasi dan Long march dari Siduk Menuju Tugu Durian, selanjutnya melakukan aksi Treatrikal. Dilanjutkan dengan kegiatan Bakti Sosial dengan membersihkan sampah di sepanjang jalan dari Tugu Durian, Sekitar Taman hingga Pantai Pulau Datok. Diperkirakan akan dihadiri oleh peserta kurang lebih 50 orang dalam kegiatan ini.

Tidak hanya itu, Penerima Beasiswa Orangutan (BOCS) yang sedang studi di Pontianak juga akan melakukan kegiatan hampir serupa. Kegiatan Pawai dari GOR, Stadion SSA sampai Bundaran Bambu. Kegiatan rencananya dilaksanakan pada hari Minggu, 13 november 2016 pukul  06.30 wib -11.00 Wib. Adapun rangkaian acara adalah seperti; Orasi, Pembacaan puisi dan Pembacaan syair gulung.

Selain itu, Tim Pendidikan Lingkungan dan Media Kampanye  Yayasan Palung mengadakan Ekspedisi Pendidikan ke Kecamatan-kecamatan di Lingkup wilayah Ketapang dan KKU. Seperti PPO 2016 yang kegiatan bersamaan dengan Ekspedisi Pendidikan Lingkungan di Kecamatan Sungai Laur dan Kecamatan Simpang Dua. Hal ini dilaksanakan sebagai bentuk ajakan, kepedulian bersama melalui kampanye penyadartahuan dan Pendidikan  kepada masyarakat dan pihak sekolah dengan rangkaian kegiatan yang dilakukan di bulan November ini. Adapun bentuk kegiatan, Diskusi Masyarakat, Lecture (ceramah lingkungan), puppet show (panggung boneka)  di sekolah dan pemutaran film lingkungan serta kegiatan puncak Pekan Peduli Orangutan 2016 di Kecamatan Sungai Laur pada tanggal 18 November 2016.

Direktur Yayasan Palung Terri Breeden, mengatakan;  pada kegiatan PPO tahun 2016, Yayasan Palung berharap dan mengajak melalui pendidikan konservasi dan kampanye penyadartahuan kepada masyarakat tentang spesies orangutan yang sangat terancam punah, semoga ada kesadaran dan kepedulian lebih dari kita semua. Lebih lanjut, Terri, demikian ia disapa menegaskan, Yayasan Palung ingin menampilkan aksi lokal bagi orang untuk secara aktif melindungi hutan hujan untuk orangutan, tetapi juga untuk diri mereka sendiri.

Semoga kegiatan Pekan Peduli Orangutan 2016 bisa berjalan sesuai rencana dan mendapat sambutan baik dari masyarakat.

OCW_PPO 2016.jpg

Banner OCW 2016

Petrus Kanisius-Yayasan Palung

 

Mengintip Relawan RebonK Belajar Silsilah Tumbuhan Secara Langsung di Hutan

Penjelasan dari Edward Tang kepada relawan saat praktek identifikasi daun. Foto dok. Yayasan Palung.JPG

Penjelasan dari Edward Tang kepada relawan saat praktek identifikasi daun. Foto dok. Yayasan Palung

Antusiasme dari Relawan RebonK tampak terlihat ketika mereka belajar tentang silsilah tumbuhan saat mereka mengikuti kegiatan penguatan kapasitas sekaligus pelantikan mereka, pada  tanggal 5-6 November 2016  pekan lalu. Kegiatan ini dilaksankan di Kantor Yayasan Palung di Desa Pampang Harapan, Kabupaten kayong Utara.

Sebelum dilantik, para Relawan Bentangor Untuk Konservasi (Relawan RebonK) diajak untuk belajar bersama tentang beberapa materi, diantaranya tentang keorganisasian, dasar-dasar jurnalistik lingkungan dan belajar tentang Taksonomi tumbuhan yang tidak lain adalah silsilah tumbuhan.

Dalam pemberian materi taksonomi tumbuhan tersebut, sebagai pemateri Edward Tang dari Yayasan Palung menjelaskan tentang beberapa hal terkait taksonomi tumbuhan. Salah satunya mereka (Relawan RebonK) setelah diberikan materi, selanjutnya mereka diajak untuk praktek mengidentifikasi ciri-ciri fisik daun dan bentuk daun serta penamaan daun di sekitar hutan yang ada di belakang kantor Yayasan Palung.

Untuk lebih lanjutnya, dapat dilihat selengkapnya : http://www.kompasiana.com/pit_kanisius/mengintip-relawan-rebonk-belajar-silsilah-tumbuhan-secara-langsung-di-hutan_5821a976ee9673bb1867436a

Asyiknya Belajar Bersama Relawan Tentang Radio, Menulis untuk Berbicara

peserta-pelatihan-radio-mendengarkan-penjelasan-dari-pemateri-pelatihan-foto-dok-yayayasan-palung

Peserta pelatihan radio mendengarkan penjelasan dari pemateri pelatihan. Foto dok. Yayayasan Palung

Asyiknya belajar bersama, setidaknya itulah yang kami rasakan saat kami belajar tentang radio bersama  Relawan Bentangor untuk Konservasi (REBONK) dan peserta undangan dari Yayasan ASRI. Kegiatan tersebut diadakan di Kantor Bentangor, Yayasan Palung di Desa Pampang Harapan, Kabupaten Kayong Utara, Kalbar, kegiatan dilaksanakan pada Sabtu hingga Minggu (17-18/9/ 2016), kemarin.

Dalam kata sambutannya, Edward Tang, selaku koordinator Pendidikan Lingkungan dan Media Kampanye mengatakan, adapun tujuan dari pelatihan tersebut  tidak lain adalah  pertama, Meningkatkan pengetahuan peserta dalam bidang lingkungan hidup. kedua, Melatih perserta pemula untuk bisa melakukan siaran di radio-radio lokal dan untuk meningkatkan peran serta relawan konservasi untuk dapat mendukung program kampanye Yayasan Palung, dan radio lokal Kabupaten Kayong Utara.

Pelatihan radio tersebut, mengetengahkan materi-materi dasar  tentang radio. Salah satunya adalah materi tentang visi dan misi penyiaran radio di Indonesia lebih khusus di daerah. Selanjutnya juga materi tentang teknik dasar siaran radio, pembuatan skript radio praktek sekaligus juga produksi siaran radio. Para pemateri menekankan kepada peserta pelatihan radio sebaiknya sesuai dengan skript (naskah) agar peserta saat siaran  tidak terpaku kepada naskah, bukan menulis untuk membaca, tetapi menulis untuk berbicara.

Selengkapnya dapat dilihat di link: http://www.kompasiana.com/pit_kanisius/asyiknya-belajar-bersama-relawan-tentang-radio-menulis-untuk-berbicara_57e0e01b63afbd0119a7ee78

By : Petrus Kanisius-Yayasan Palung

Setidaknya Ini yang Dapat Kami Lakukan untuk Memperingati Hari Bumi 2016

Foto-foto rangkaian kegiatan dalam memperingati hari bumi, 22 April 2016 dan Ekspedisi Pendidikan Lingkungan. Foto Dok. Yayasan Palung.

Walau telah berlalu beberapa hari lalu, tepatnya tanggal 22 April 2016 lalu, tetapi setidaknya ini yang dapat kami lakukan untuk memperingati hari bumi dengan berbagai kegiatan.

Dimulai dari kegiatan menyongsong hari bumi pada tanggal senin 18 april 2016, Yayasan Palung dan  relawan  Konservasi Tajam  bersama beberapa Sispala seperti Sispala Care, dari SMAN 2 Ketapang,  Sispala Repatones, SMA PL. St. Yohanes Ketapang melakukan kampanye untuk bumi melalui Radio Kabupaten Ketapang. Dalam kampanye tersebut, mereka berbicara banyak tentang pesan dan aksi-aksi mereka untuk bumi. Salah satunya, baik relawan maupun sispala telah banyak melakukan aksi seperti menanam pohon dan menyuarakan pesan-pesan lingkungan untuk mengingatkan kepada masyarakat tentang keadaan bumi yang perlu perhatian dari semua pihak.

Selanjutnya, tim Pendidikan Lingkungan Yayasan Palung mengadakan ekspedisi di Kecamatan Kendawangan. Ekspedisi tersebut dilakukan selama 5 hari. Rangkaian kegiatan seperti berkunjung ke sekolah-sekolah di tingkat Sekolah Dasar untuk melakukan puppet show (panggung boneka) dan SMA dan SMK untuk melakukan lecture (ceramah lingkungan). Dalam penyampaian cerita melalui puppet show, kami bercerita tentang hutan dan satwa melalui media boneka. Sedangkan lecture, kami mengadakannya lecture di SMKN 1  dan SMN 1 Kendawangan. Pada lecture, Yayasan Palung menyampaikan informasi tentang manfaat hutan dan orangutan bagi manusia. Selain itu juga menyampaikan tentang informasi perilaku orangutan yang hidup di habitatnya (hutan), misalnya membuat sarang  selalu berpindah-pindah setiap harinya dan tingkat kecerdasan orangutan saat menggunakan pelindung kepala dengan ranting-ranting dan daun pohon ketika hujan.

IMG_1581

Pemutaran Film lingkungan oleh para relawan untuk kampanye penyadartahuan, dalam rangka memperingati hari bumi 2016.

Selain itu juga, kami mengadakan diskusi masyarakat untuk menggali informasi terkait isu-isu kekinian lingkungan seperti hutan dan satwa di Desa mereka. tidak hanya itu, kesempatan lainnya kami gunakan untuk mensosialisasikan tentang perlunya perlindungan terhadap satwa-satwa dilindungi seperti orangutan, kelempiau, kelasi, enggang dan trenggiling. Selain juga perlunya melindungi hewan-hewan laut seperti penyu dan keberadaan beberapa jenis ikan serta terumbu karang juga hutan bakau.

IMG_2580

Diskusi Dengan Masyarakat dalam bingkai kegiatan Ekspedisi Pendidikan Lingkungan tentang manfaat hutan dan perlunya perlindungan satwa. Foto dok. YP.  

Pada puncak peringatan hari bumi, saat melakukan ekspedisi pendidikan lingkungan, kami juga mengadakan workshop untuk pembuatan pesan-pesan kampanye lebih khusus memperingati hari bumi. Terlihat sangat antusias dari peserta workshop di SMAN 1, Kendawangan. Pada workshop tersebut, peserta yang ikut terdiri 25 orang yang terdiri dari siswa-siswi dan ikut hadir pula dewan guru mereka. Mereka juga membuat hastag(#) seperti  #‎DariKamiUntukBumi ‪#‎HariBumi2016 ‪#‎YayasanPalung‪#‎SMANSAKendawangan.

13072706_10208481098721181_4273299638042574564_o

Foto bersama Siswa-Siswi yang ikut dalam worksop pembuatan pesan tentang bumi. Foto dok. YP.

Di tempat terpisah, di Kabupaten Ketapang dan Kayong Utara para relawan yang terdiri dari Relawan Tajam dan RebonK, Yayasan Palung memperingati puncak acara yang dilakukan oleh para relawan untuk memperingati hari bumi 2016, dengan mengambil tema “Jika Tidak Mampu Memperbaiki, Jangan Merusak Bumi”.

Relawan Konservasi Tajam (RK.TAJAM) Yayasan Palung menyiapkan Taman Bacaan yang diperuntukkan bagi anak-anak usia dini dan Puppet show (panggung boneka), bertutur tentang lingkungan dan satwa. Selain itu juga melakukan pemutaran film lingkungan, seperti pemutaran film lingkungan tentang Indonesia Diambang Kepunahan. Ikut hadir juga beberapa Sispala Gersisma (MAN Ketapang), Sispala Genta, (SMK 1 Ketapang), Sispala Repatones (SMA PL. St. Yohanes Ketapang), Sispala CARE (SMAN 2 Ketapang) dan Sispala Tapala (SMKN 2 Ketapang) serta beberapa sukrelawan/relawan dari luar yang sangat antusias membantu.

IMG_1453

Puppet show dan taman baca oleh Relawan Konservasi Tajam dan beberapa Sispala yang ada di Ketapang. Foto dok. YP.

Di  Relawan RebonK, Yayasan Palung melakukan aksi dengan berorasi terkait pesan-pesan mereka untuk bumi di Tugu Durian, Sukadana, Kabupaten Kayong Utara. Selanjutnya para relawan bersama Sispala Land, SMKN 1 Sukadana, Sispala Granasanda, SMAN 2 Sukadana. Mereka yang berjumlah 50 orang tersebut mengadakan penanaman pohon bakau dan pohon penage sebanyak 83 bibit di lokasi Pantai Pasir Mayang.

IMG-20160426-WA0008

Penanaman Pohon oleh Relawan RebonK bersama beberapa Sispala yang berada di Kab. Kayong Utara (KKU). Foto dok. YP.

Semua rangkaian kegiatan hari bumi yang diperingati tersebut sebagai pengingat tentang keadaan bumi saat ini yang telah rusak perlu kepedulian, perhatian dan peran serta semua pihak untuk menjaga serta berperilaku bijaksana terhadap bumi. Demikian juga halnya dengan rangkaian kegiatan ekspedisi pendidikan lingkungan yang dilaksanakan berjalan dengan sukses berkat dukungan kerjasama, dukungan dan dibiayai oleh Riverbanks Zoo yang memiliki perhatian kepada pendidikan lingkungan, hutan dan satwa dilindungi.

Berita terkait dapat dilihat di link : http://pontianak.tribunnews.com/2016/04/26/peringati-hari-bumi-relawan-tajam-dan-rebonk-tanam-83-bibit-pohon-di-pantai-pasir-mayang

By : Pit- Yayasan Palung

 

 

 

 

Relawan Ajak Anak Usia Dini Mengenal Satwa, Tumbuh-tumbuhan Melalui Taman Baca dan Panggung Boneka

relawan-ajak-anak-usia-dini_20160412_105736

Puluhan orang dari Relawan Konservasi Taruna Penjaga Alam (RK. TAJAM), Yayasan Palung dan perwakilan dari Dinas Kehutanan Kabupaten Ketapang terlihat sangat bersemangat sore itu.

Semangat mereka tidak lain untuk mengajak mengenal satwa dan tumbuh-tumbuhan melalui taman baca dan panggung boneka (puppet show) bertempat di Taman Keraton, Mulia Kerta, Kecamatan Benua Kayong, Sabtu (9/4/2016).

12967374_10204098136333302_3412322994996888769_o

Sekitar 60 hingga 100 anak-anak usia dini silih berganti datang untuk melihat, belajar tentang satwa dan tumbuh-tumbuhan melalui taman baca. Di taman baca tersebut, para relawan menyiapkan berbagai buku cerita anak-anak seperti komik, cerpen dan beberapa buku tentang cerita satwa dan tumbuh-tumbuhan.

12973190_10204098135493281_186665098778658659_o

Ada juga buku-buku tentang cerita tentang pertualangan di hutan dan gambar-gambar satwa. Setidaknya, relawan menyiapkan 150 judul buku yang siap dibaca oleh anak-anak.

12976843_10204098135613284_5082463525551674830_o

Anak-anak yang berumur tiga hingga sembilan tahun terlihat sangat antusias dan senang. Mereka melihat, membuka lembaran demi lembaran buku yang telah disediakan di Taman dan membacanya. Anak-anak tersebut datang bersama ibu mereka, ada juga yang bersama neneknya.

Selain membaca, anak-anak usia dini tersebut juga diajak mengenal satwa melalui panggung boneka. Empat orang relawan betugas untuk bertutur menceritakan tentang satwa-sawa endemik dan dilindungi seperti kelempiau, enggang dan bekantan.

Adapun cerita yang mereka (relawan-red) tuturkan antara lain tempat tinggal satwa-satwa tersebut di hutan yang keadaannya semakin berkurang dan terancam punah. Dalam cerita tersebut pula, anak-anak diajak untuk peduli, mencintai lingkungan dan satwa di habitat hidupnya.

Sebagai pembina Relawan Tajam, Ranti Naruri dari Yayasan Palung mengatakan; kegiatan ini bertujuan untuk mengajak sekaligus juga memberikan pendidikan bagi anak usia dini. Lebih lanjut menurut Ranti, sapaan sehari-harinya menegaskan, pendidikan usia dini itu sangat penting, apalagi lingkungan saat ini.

Menumbuhkan kesadaran (sebagai media penyadartahuan), mengenalkan kepada mereka satwa dilindungi begitu penting karena mereka juga sebagai generasi penerus.

Dengan diadakan kegiatan seperti ini, besar harapan ada tumbuh kecintaan dari anak-anak untuk mencintai lingkungan di sekitar mereka, dengan demikian pula semoga anak-anak bisa mencintai, peduli dengan alam dan satwa di habitatnya.

IMG_1242 (1)

Selain dari Relawan Tajam dan dari perwakilan Dishut Ketapang, Yayasan Palung hadir pula asisten peneliti orangutan dari stasiun peneliti Cabang Panti, Gunung Palung (TNGP), Agus Trianto.

Kegiatan ini merupakan kali kedua setelah sebelumnya pada hari pekan peduli orangutan tahun 2015 lalu. Selanjutnya akan diadakan pada 23 April 2016 yang akan datang di Taman KotaKetapang.

Kegiatan yang berlangsung sejak pukul 15.00 tersebut berakhir pada pukul 17.00 Wib tersebut berjalan sesuai dengan rencana dan mendapat sambutan baik dari pengunjung.

Tulisan ini pernah dimuat di Tribun Pontianak (tribunnews.com), ini  link tulisannya : http://pontianak.tribunnews.com/2016/04/12/relawan-ajak-anak-usia-dini-mengenal-satwa-tumbuh-tumbuhan-melalui-taman-baca-dan-panggung-boneka

by : Petrus Kanisius ‘Pit’-Yayasan Palung