Category Archives: Laporan Umum

Tahun 2018 : Kami Kembali Menyediakan Enam Beasiswa Orangutan Kalimantan

Beberapa Penerima BOCS yang terdahulu melakukan kampanye bersama dalam rangka Pekan Peduli Orangutan di Pontianak. Foto dok. Yayasan Palung

Beberapa Penerima BOCS yang terdahulu melakukan kampanye bersama dalam rangka Pekan Peduli Orangutan di Pontianak. Foto dok. Yayasan Palung

Tahun 2018 ini, Yayasan Palung kembali menyediakan enam beasiswa orangutan Kalimantan. Pemberian beasiswa kami lakukan sejak 2012 Yayasan Palung (YP) dan Orangutan Republik Foundation (OURF) bekerjasama menyediakan beasiswa program S-1 melalui Program Peduli Orangutan Kalimantan (Bornean Orangutan Caring Scholarship).

Mengingat Yayasan Palung sebagai lembaga non profit profit yang bekerja untuk konservasi orangutan dan habitat serta pengembangan masyarakat. Yayasan Palung bekerja dengan semua pihak yang mempunyai tujuan sama untuk perlindungan terhadap orangutan dan habitat di Kabupaten Ketapang dan Kayong Utara, Kalimantan Barat.

Adapun tujuan program beasiswa orangutan tersebut antara lain adalah : Pertama, Melahirkan generasi intelektual Kabupaten Ketapang dan Kabupaten Kayong Utara yang mempunyai komitmen dan kepedulian yang tinggi terhadap upaya perlindungan dan penyelamatan Orangutan Kalimantan dan habitatnya. Kedua, Memberikan dukungan moril dan materil kepada generasi muda untuk meneruskan pendidikan ke jenjang perguruan tinggi. Ketiga, Memajukan kerjasama pendidikan tentang potensi kekayaan alam lokal antara pihak-pihak di Kabupaten Ketapang dan Kabupaten Kayong Utara.

Setiap penerima beasiswa diberikan dana beasiswa dengan limit USD 1.500, untuk membiayai:

  1. Daftar Masuk Universitas
  2. Daftar Ulang selama 8 semester
  3. Biaya Penelitian
  4. Biaya Penulisan Skripsi
  5. Biaya lain dipenuhi selama masih dalam limit dana beasiswa
  6. Bagi Penerima Beasiswa yang mendapat UKT III, IV dan V, pembiayaan dihentikan jika sudah mencapai limit dana beasiswa, walaupun tidak memenuhi poin 1-4.
  7. Peningkatan kapasitas dari Yayasan Palung

Syarat dan ketentuan pendaftaran dapat di unduh dan dibaca di Blog Yayasan Palung: https://yayasanpalung.wordpress.com. Lihat di link Brosur : Brosur Beasiswa Orangutan Kalimantan (BOCS)_ 2018_pdf,  Lihat syarat dan ketentuan : YP_BOCS_Bahan Brosur_Borneo Orangutan Caring Scholarship_2018

Berkas pendaftaran dapat diserahkan langsung ke Yayasan Palung (kantor Ketapang atau Bentangor Desa Pampang Kec. Sukadana) atau melalui jasa pengiriman paling lambat 14 Maret 2018.

Untuk informasi lebih lanjut dapat menghubungi:

  • Yayasan Palung, Jl. Kol. Sugiono Gg. H. Tarmizi No. 5 Ketapang. Telp/Fax: 3036367
  • Pusat Pendidikan Lingkungan Yayasan Palung / Bentangor, Dusun Pampang Desa Pampang Harapan, Kec. Sukadana, KKU
  • Ranti Naruri: 0852-4563-4919
  • Hendri Gunawan: 0896-9346-9745

Yayasan Palung

 

 

 

 

Iklan

GPOCP Menyuarakan Perbaikan Lingkungan di Jerman

Aksi Mariamah Achmad, aktivis perempuan dan lingkungan di ajang People_s Climate Summit dalam rangkaian kegiatan Conference of the Parties (COP 23), November lalu. (Dok. Survival Media

Aksi Mariamah Achmad, aktivis perempuan dan lingkungan di ajang People’s Climate Summit dalam rangkaian kegiatan Conference of the Parties (COP 23), November lalu. (Dok. Survival Media)

Pada bulan November lalu, di Jerman diselenggarakan People’s Climate Summit dalam rangkaian kegiatan Conference of the Parties (COP 23). Dalam kesempatan tersebut, Gunung Palung Orangutan Concervation Program (GPOCP) atau Yayasan Palung melalui salah satu Manager Program Pendidikan Lingkungan sekaligus juga aktivis perempuan, Mariamah Achmad ikut hadir dan menyuarakan keadilan iklim.

Selama dua pekan berada di sana, banyak hal yang ia dapatkan dan cukup menarik untuk simak serta dibagikan kepada pembaca. Berikut cerita singkat selama dua pekan saat mengikuti kegiatan (COP 23) di Jerman, seperti yang ditulis oleh Mariamah Achmad:

Saya diundang untuk menghadiri People’s Climate Summit dalam rangkaian kegiatan Conference of the Parties (COP 23) di Jerman, yang mungkin adalah kesempatan sekali seumur hidup saya. Saya telah menjadi aktivis yang membawa kesadaran tentang hak lingkungan dan hak perempuan selama hampir dua dekade dan perjalanan ini seakan menjadi puncak dari semua yang telah saya lakukan.

FAMM Indonesia dan JASS Southeast Asia -kedua organisasi yang bekerja untuk memperkuat kapasitas dan pemberdayaan aktivis perempuan muda- mendukung perjalanan saya secara finansial. Prosesnya dimulai dengan sebuah wawancara dan seminggu kemudian saya menemukan bahwa saya akan segera menuju Frankfurt, Bonn, dan Bruehl, Jerman.

Butuh banyak koordinasi untuk mendapatkan visa dan dokumen prasyaratnya dalam waktu singkat. Saya sangat berterima kasih kepada semua pihak yang telah membantu dan memberikan kesempatan tersebut.

Gawai lingkungan ini berlangsung dari 3-16 Nopember 2017. Saya menghadiri hingga 10 November 2017.

Hari pertama dimulai dengan kegiatan solidaritas Pasifik bersama Pacific Climate Warriors. Pulau-pulau kecil di Kepulauan Pasifik telah banyak dipengaruhi oleh perubahan iklim. Mereka memiliki kata-kata motivasi yang kuat untuk didengar oleh dunia: “We are not drowning, we are fighting!” (Kami tidak tenggelam, kami berjuang!).

Hari kedua adalah aksi global untuk keadilan iklim yang pada COP 23 ini fokus pada membawa kesadaran tentang penambangan batubara dan energi kotor. Pawai ini diikuti lebih dari 350 organisasi dari seluruh dunia yang hadir di sana.

Pada hari ketiga, kami mengunjungi tambang batubara yang telah menggali 4.000 hektare lahan hingga kedalaman 450 meter sejak tahun 1978. Pemandangan di sana tidak bisa diungkapkan dengan kata-kata. Sejauh mata memandang bumi dikeruk hingga tak bersisa.

Beberapa hari berikutnya, saya menghadiri berbagai lokakarya tentang keadilan iklim, makanan, energi, dan hak-hak perempuan. Di sini saya berbicara tentang tantangan yang kita hadapi di Indonesia dan bagaimana kita dapat melawan perubahan iklim sebagai gerakan dunia dan menjamin hak-hak perempuan.

Saya berbicara tentang bagaimana wanita secara tradisional mencari makanan dan buah-buahan di hutan, mendapatkan ikan di sungai, dan merawat keluarga mereka dari alam.

Sudah sekian lama, banyak dari hutan ini dengan cepat telah digantikan oleh perkebunan kelapa sawit, tambang, atau telah ditebang secara legal maupun ilegal. Perubahan ini telah mengubah tanah dan mencemari air dan sungai. Para perempuan ini tidak bisa lagi mengumpulkan makanan untuk memberi makan keluarga mereka, menyebabkan mereka harus memperoleh penghasilan di luar rumah untuk memenuhi kebutuhan dasar.

Kadang-kadang meninggalkan anak-anaknya dengan tetangga atau dengan sedikit atau tanpa pengawasan orang dewasa. Karena bahan kimia yang digunakan di perkebunan industri ini, airnya tidak lagi cukup bersih untuk diminum dan menyebabkan reaksi kulit yang parah saat digunakan untuk mandi. Perubahan lahan secara drastis ini telah menciptakan banyak masalah bagi keluarga yang hidup di sekitar perkebunan kelapa sawit baik secara ekonomi dan sosial, maupun budaya, dan dalam hal kesehatan mereka.

Saya dapat berbagi cerita tentang keberhasilan pekerjaan yang kami lakukan di GPOCP termasuk program pendidikan lingkungan kami dalam berbagai kesempatan, di mana kami menjangkau lebih dari 5.000 siswa per tahun yang mengajarkan pentingnya lingkungan yang sehat. Saya juga mendiskusikan pekerjaan kami dengan masyarakat untuk melindungi 7.500 hektare hutan secara legal, yang mencegah usaha perkebunan berskala besar mengubah fungsi hutan untuk melindungi kepentingan masyarakat dalam jangka panjang terhadap alam, seperti penyerapan karbon dan air.

Sepuluh hari tetpatnya waktu kami berkegiatan di Jerman. Ini terasa singkat, namun merupakan kehormatan bagi saya untuk mewakili GPOCP, perempuan Indonesia berdiri bersama aktivis iklim dari seluruh dunia. Dengan tulus saya mengucapkan terima kasih kepada FAMM Indonesia, JASS, dan GPOCP atas motivasi, dukungan, dan kepercayaan mereka terhadap saya. Saya telah berteman dengan orang-orang yang berpikiran serupa dari seluruh dunia dan memiliki harapan baru akan kebaikan dunia tempat kita tinggal.

Tulisan ini sebelumnya dimuat di  https://student.cnnindonesia.com : Menyuarakan Perbaikan Lingkungan di Jerman

Petrus Kanisius- Yayasan Palung

 

 

Ada Banyak Cara yang Bisa Dilakukan untuk Merawat Tradisi

Perajin tikar pandan sedang menganyam dan diliput salah satu media nasional. Yayasan Palung.jpeg

Perajin tikar pandan sedang menganyam dan diliput salah satu media nasional. Yayasan Palung

Banyak cara, mungkin kata itu yang bisa dikatakan terkait adat tradisi saat ini. Merawat tradisi bila boleh dikata berarti ikut andil dan peran untuk meneruskan, mewarisi, menjaganya hingga nanti dan mungkin juga menjadi inspirasi yang patut untuk dicontoh oleh siapa saja.

Ya, merawat tradisi yang dimaksud tidak lain adalah soal perajin tikar pandan di Tanah Kayong, lebih khususnya di Kabupaten Kayong Utara. Mereka (perajin tikar pandan) tidak hanya memanfaatkan pandannya saja, namun ada kepedulian mereka untuk melestarikan tumbuhan ini.

Tidak hanya soal ekonomi, tetapi ini soal adat dan tradisi untuk mewarisi terkait anyaman pandan sebagai sebuah upaya budaya tradisi masyarakat boleh berlanjut hingga nanti. Mengingat, Budaya sebagai identitas lokal yang telah lama ada dan ini harus dihidupkan namun harus diwarisi kembali bagi kita semua di jaman ini.

Tidak pula soal menganyamnya, tetapi juga soal motif-motif yang anyaman. Motif-motif khas masyarakat setempat (Tanah Koyong) seperti motif pucuk rebung sebagai ciri khas dan motif-motif anyaman lainnya sesuai keinginan selera perajin. Misalnya ada kreasi anyaman pagar dan tugu durian serta kreasi anyaman lainnya bahkan dijadikan asesoris cantik. Ada pula anyaman lekar yang terbuat (memanfaatkan) lidi nipah.

Hal lain juga, mungkin bila boleh dikata dapat menjadi inspirasi bagi banyak orang untuk ikut terlibat dalam hal merawat tradisi khususnya anyaman tikar pandan di masyarakat. Dengan harapan, tradisi menganyam boleh lestari hingga nanti.

Seperti misalnya kelompok perajin tikar pandan, Ibu Ida bersama rekan-rekannya beserta Yayasan Palung, Dekranasda dan pemerintah daerah saling bersinergis yang berusaha bagaimana mau berbagi ilmu dari tingkat sekolah hingga keliling untuk berbagi pengalaman juga ilmunya dalam menganyam, tak lain sebagai cara sederhana dan tak pelit pula tetapi memiliki andil sebagai pelestari karifan lokal. Lebih khusus dalam hal menganyam berbagai kreasi anyaman boleh berkelanjutan.

Berharap kreasi anyaman tikar pandan bisa menjadi sumber inspirasi dan dapat dijadikan sebagai penghasilan alternatif  masyarakat yang ramah lingkungan serta bisa dicontoh dan mendunia serta lestari hingga nanti.

Sebelumnya, tulisan ini dimuat di Kompasiana

Petrus Kanisius-Yayasan Palung

 

Gubernur Kalbar Menyerahkan SK Perizinan Perhutanan Sosial Hutan Desa

gubernur-kalbar-cornelis_serahkan SK. Hutan Desa.jpg

Gubernur kalbar Cornelis Serahkan SK Perizinan Perhutanan Sosial Hutan Desa. Foto dok. Tribun Pontianak

Mengutip di laman TRIBUNPONTIANAK.CO.ID, bertempat di Balai Petitih Kantor Gubernur, Jalan Ahmad Yani Pontianak, kamis (9/11/2017), pekan lalu,  Gubernur Provinsi Kalimantan Barat, Cornelis menyerahkan SK perizinan perhutanan sosial hutan desa, hutan kemasyarakatan dan hutan adat.

Baca Selengkapnya di : http://pontianak.tribunnews.com/2017/11/09/serahkan-sk-perizinan-gubernur-cornelis-jangan-dijual

Mengapa Kita Penting untuk Merayakan Pekan Peduli Orangutan?

Stiker PPO 2017. Foto dok. Yayasan Palung

Stiker PPO 2017. Foto dok. Tim Laman dan Yayasan Palung

Setiap tahun Pekan Peduli Orangutan (PPO) selalu diperingati setiap November. “Act Now Preserve to Future adalah tema yang diusung pada tahun ini, atau kurang lebih jika diterjemahkan “Bertindak Sekarang untuk Mempertahankan Masa Depan”.

Mengapa Pekan Peduli Orangutan Itu Perlu Dirayakan?

Terri Lee Breeden selaku Direktur Program Yayasan Palung mengatakan, Orangutan sangat terancam punah, artinya tidak banyak yang tersisa. Jika kita tidak bekerja sekarang untuk menyelamatkan orangutan dan habitatnya maka mereka akan punah dalam masa hidup kita. Tidak adil rasanya jika generasi mendatang tidak peduli dan mengusir hewan ini.

Lebih lanjut, Terri, demikian sapaannya sehari-hari mengatakan, Yayasan Palung mengajak orang-orang dari seluruh dunia, terutama di Ketapang dan Kayong Utara untuk mengikuti Pekan Peduli Orangutan. Tujuan kami adalah untuk melakukan penyadartahuan kepada semua lapisan masyarakat tentang mengapa orangutan sangat istimewa dan aktivitas sederhana yang dapat mereka lakukan untuk membantu menyelamatkan orangutan.

Tahun ini, Yayasan Palung sebagai lembaga konservasi orangutan bersama dengan para relawan dalam rangka memperingati PPO 2017 akan melakukan serangkaian kegiatan seperti lomba mewarnai gambar orangutan untuk anak-anak usia dini tingkat Taman Kanak-kanak dan Sekolah Dasar di Desa Pampang Harapan, Sabtu (18/11/2017), pekan ini. Gambar-gambar orangutan hasil dari lomba mewarnai tersebut selanjutnya di posting di dalam media sosial dengan hastag (#) #OrangutanCaringWeek #OrangutanCaringWeek2017 #YayasanPalung #PPO #PPO2017

Tidak hanya itu, Relawan RebonK (Relawan Bentangor untuk Konservasi) juga akan menyuguhkan drama yang bercerita tentang kisah hidup orangutan di hutan.

Selanjutnya, pada malam harinya rencananya akan dilakukan pemutaran film lingkungan yang lokasinya di halaman Kantor Yayasan Palung tepatnya di samping kantor Desa Pampang Harapan. Rencananya film-film yang akan diputar adalah film konservasi dan satwa dilindungi tidak terkecuali film orangutan sekaligus juga melakukan sosialisasi tentang satwa dilindungi, ujar Hendri Gunawan, selaku panitia kegiatan dan pembina para relawan.

Di tempat yang berbeda, teman-teman Penerima Beasiswa Orangutan Kalimantan (BOCS) yang juga akan mengadakan serangkaian kegitan dalam rangka PPO 2017. Adapun kegiatan yang dilakukan adalah Pendidikan Lingkungan di Panti Asuhan “NURUL IMAN” Sungai Rengas, Pontianak, pada Minggu (19/11/2017). Di Panti Asuhan, teman-teman BOCS akan melakukan rangkaian kegiatan seperti Penyampaian materi tentang; Manusia, Hutan dan Orangutan. Dilanjutkan dengan Pemutaran film pendek dan diskusi, ujar Ranti Selaku pembina teman-teman BOCS.

Berharap, semoga kegiatan PPO 2017 dapat berjalan sesuai dengan rencana dan mendapat respon baik dari masyarakat sebagai sumber informasi dan penyadartahuan untuk peduli terhadap orangutan sebagai satwa endemik dan habitatnya.

Tulisan ini juga dimuat di Kompasiana

UC Media

Petrus Kanisius-Yayasan Palung

Sekolah Lapangan tentang Agroforestri untuk 5 Desa di Lokasi Hutan Desa Kecamatan Simpang Hilir

IMG_20171021_085416.jpg

Saat Sekolah Lapangan dan demplot agroforstri berbasis kelapa yang diadakan di Desa Pulau Kumbang. Foto dok. Yayasan Palung

Seperti terlihat, beberapa ibu dan Bapak-bapak tampak bersemangat untuk membersihkan lahan yang persis berada di dalam salah satu kebun kelapa milik warga mulai dari kemarin hingga hari ini (20-24/10/2017), mengadakan kegiatan yang bertajuk sekolah lapangan yang berlokasi di Desa Pulau Kumbang, Kayong Utara, Kalbar.

Tak lain, sekolah lapangan yang diadakan itu sebagai salah satu langkah menangkap potensi atau pun peluang jika boleh dikatakan sebagai potensi pendapatan alternatif ekonomi masyarakat yang berkelanjutan, dengan harapan jenis tanaman semusim yang ditanam dan dicampur (agroforestri) dapat menghasilan tanpa terpaku pada satu jenis tanaman.

Tanaman sejenis (kelapa) telah berpadu dengan aneka tanaman semusim jenis lainnya. Foto dok. Yayasan Palung.jpeg

Tanaman sejenis (kelapa) telah berpadu dengan aneka tanaman semusim jenis lainnya. Foto dok. Yayasan Palung

Kegiatan tersebut dilakukan oleh Yayasan Palung dan ICCTF bersama 5 kelompok mereka berasal dari 5 Desa hutan desa di Kecamatan Simpang Hilir, Kabupaten Kayong Utara, Kalbar. Seperti diketahui di Wilayah Desa Pulau Kumbang, Desa Pemangkat, Desa Penjalaan, Desa Padu Banjar dan Desa Nipah Kuning merupakan wilayah yang memiliki beberapa tanaman sentra seperti karet, nanas dan kelapa yang menjadi sumber penghasilan dan pendapatan masyarakat selama ini.

Seperti di ketahui, di 5 wilayah Desa itu sebagian besar adalah lahan gambut dalam yang tidak bisa dibuka, namun ada beberapa lahan merupakan yang lahannya tidak gambut dan lahan yang tidak dicampur dengan tanaman lainnya.

Adapun mengapa kegiatan tersebut dilakukan, mengingat di wilayah tersebut beberapa masyarakat sebelumnya menanam tanaman pertanian berbasis pada satu tanaman saja. Namun, tanaman agroforestri sejatinya dapat dicampur dengan jenis tanaman lainnya. Hal tersebut sebagai salah satu tujuan agar petani tidak bergantung kepada satu jenis tanaman saja melainkan dapat berharap banyak kepada jenis tanaman lainnya.

Dalam kegiatan sekolah lapangan tersebut, 5 kelompok dari 5 desa yang terdiri dari 25 orang itu, setelah melakukan pembersihan lahan selanjutnya mereka mencangkul, membuat bedeng setelahnya langsung menanam tanaman campuran (tanaman semusim) tanaman obat dan bumbu seperti jahe, liak merah kunyit, serai dan kencur. Mereka juga menanam pinang sebagai pagar pembatas tanaman dan tanaman pisang. Selain juga tanaman tersebut diselang-seling dengan tanaman nanas. Mereka didampingi oleh tenaga penyuluh pertanian dengan membuat lahan percontohan (demplot) di lahan warga masyarakat dengan luasan kurang lebih 1 hektar.

Tampak seperti terlihat berjejer rapi, tanaman kelapa telah berpadu dengan aneka tanaman semusim lainnya yang baru saja mereka tanam.

Rencananya juga, sekolah lapangan akan dilanjutkan di Desa Padu Banjar dan dilaksanakan pada 25-29 Oktober 2017. Sekolah lapangan tersebut akan melanjutkan penanaman agroforestri berbasis karet.

Pada kegiatan sekolah lapangan tersebut, mereka (peserta) sekolah lapangan didampingi oleh tenaga penyuluh dari Dinas Pertanian Kabupaten Kayong Utara.

Salah satu Kelompok terlihat memagari tanaman mereka setelah sebelumnya menanamnya. Foto dok. Yayasan Palung.jpeg

Salah satu Kelompok terlihat memagari tanaman mereka setelah sebelumnya menanamnya. Foto dok. Yayasan Palung

Berharap, semoga saja tanaman yang mereka tanam dapat menjadi sumber ekonomi dan berkelanjutan sampai selamanya. Dengan demikian pula, mereka juga bisa berharap banyak kepada tanaman yang mereka tanam bisa menjadi sumber penghasilan baru dan tidak terpaku pada satu jenis tanaman saja. Semoga…

Baca juga tulisan yang sama di Kompasiana : Mengintip Sekolah Lapangan, Belajar Agroforestri, Jangan Terpaku pada Satu Jenis Tanaman

Petrus Kanisius-Yayasan Palung

 

Jaga Tradisi, Rawat Bumi di Panen Raya 2017

Capture foto dari Net TV ketika Yayasan Palung pameran PARARA 2017

Capture foto dari Net TV ketika Yayasan Palung pameran PARARA 2017

Festival Panen Raya Nusantara (PARARA) kembali digelar tahun ini. Festival yang sudah memasuki penyelenggaraan kedua ini digelar di Taman Menteng, Jakarta, pada 13-15 Oktober 2017, kemarin.

Tahun ini tema festival PARARA adalah “Jaga Tradisi, Rawat Bumi”. Dikutip dari situs   panenrayanusantara.com, menjaga tradisi dan merawat Bumi merupakan bentuk kearifan leluhur bangsa Indonesia yang terbukti berhasil dalam mempertahankan kelestarian sumber daya alamnya.

Leluhur bangsa Indonesia hanya mengambil sumber daya alam sesuai kebutuhan dan secara kolektif melakukan pengawasan akan kelestarian alam. PARARA mengajak masyarakat untuk kembali pada praktik leluhur Indonesia, yaitu menjaga tradisi dan merawat Bumi agar sumber daya alam tetap lestari.

PARARA 2017 bukan sekadar perayaan, namun juga terobosan bagi community enterprises (perusahaan berbasis masyarakat) yang berkelanjutan. Festival ini berusaha menjadi katalisator guna mendukung penjualan produk-produk lokal yang berkelanjutan dengan menggaet para pengambil keputusan serta konsumen.

Isu kebijakan lintas sektoral yang mempengaruhi keberhasilan, atau bahkan kegagalan, inisiatif masyarakat di bidang ini akan dibahas selama festival berlangsung. Melanjutkan kesuksesan penyelenggaraan tahun 2015, PARARA 2017 akan menjadi ruang bersama yang mempertemukan produsen, konsumen, serta para pelaku pendukung lainnya untuk berinteraksi dan berkolaborasi guna mempromosikan konsumsi dan pola produksi berkelanjutan di Indonesia.

Yayasan Palung yang juga merupakan bagian dari konsorsium PARARA ikut ambil bagian dalam kegiatan Festival PARARA 2017 dengan menampilkan produk kewirausahaan dari kelompok perajin dampingan Yayasan Palung dari Kabupaten Kayong Utara.

Dalam rangkaian festival PARARA 2017, Yayasan Palung mengikutsertakan 6 perajin yang tersebar di desa-desa di KKU seperti perajin dari Desa Pangkalan Buton dan Desa Sejatera. Para perajin tersebut berasal dari kelompok UKM Ida Craft, UKM Peramas Indah dan Kelompok Karya Sejahtera.

Adapun kreasi yang ditampilkan melalui Stan pameran, YP  menampilkan produk-produk lokal seperti kerajinan dan tananaman obat serta rempah-rempah yang berasal dari produk hutan. Semua produk tersebut merupakan produk-produk hasil hutan bukan kayu (hhbk) yang tersebar di sekitar wilayah Taman Nasional Gunung Palung, Kabupaten Kayong Utara.

 Tulisan ini juga dimuat di: https://student.cnnindonesia.com/inspirasi/20171011103628-454-247609/merawat-bumi-di-festival-panen-raya

Video liputan saat PARARA 2017 Digelar

Petrus Kanisius- Yayasan Palung

Si Pongo Endemik dari Hutan Kalimantan dan Sumatera

Orangutan remaja di Gunung Palung. Foto dok. Yayasan Palung.jpeg

Orangutan remaja di Gunung Palung. Foto dok. Yayasan Palung

Pongo adalah nama panggilanku, namaku ada juga yang menyebutku orang utan atau ada pula yang menyebutku orangutan. O iya terkait namaku banyak sekali, ada juga lho yang menyebutku mayas atau mawas. Aku dan kawan-kawanku pongo lainnya berasal dari hutan-hutan Kalimantan dan Sumatera.

Mengapa kami disebut Pongo ya ?. Pongo merupakan nama latinku yaitu Pongo pygmaeus dari Kalimantan dan Pongo abelli dari Sumatera.

Sepanjang waktu aku selalu mengitari (menjelajahi) hutan mencari makan berupa buah-buahan hutan, kulit kayu, serangga, rayap dan daun-daun muda. Sembari bermain dan bersanda gurau dengan sahabat dan sejenisku. Ketika malam hari kami ingin merasakan tidur yang nyenyak, nyaman dan mimpi yang indah. Menjelang malam, aku selalu selalu disibukan untuk membuat sarang baru.

Kami Pongo adalah jenis kera besar yang ada di dunia selain sahabat-sahabat kami seperti Gorila, Simpanse dan Bonobo, mereka tinggal jauh di hutan-hutan Afrika. Mengapa kami disebut kera ya ?, kami disebut kera karena kami tidak memiliki ekor. Sedangkan yang berekor adalah monyet seperti bekantan, kelasi, lutung dan beruk.

Ada juga teman kami sebangsa kera, tetapi mereka kera kecil. Ya, teman-teman kami tersebut adalah kelempiau.

Mengapa kami disebut endemik, ya karena penyebaran populasi dan habitat kami tidak ada di lokasi lain, hanya tersebar di Pulau Borneo dan Sumatera.

Terancam punah karena banyak hal yang terjadi menimpa nasib kami (Pongo) dan sesama kami binatang lainnya. Kami sudah semakin sulit menjelajahi hutan dan berkembang biak. Sedihnya lagi kami selain hilangnya luasan hutan di Sumatera dan Kalimantan juga karena kami sering diburu, dibunuh, dipelihara, diperjualbelikan serta di konsumsi. Itu yang membuat kami (Pongo) sedih teman-temanku manusia.

Jika boleh dikata, aku Pongo dari Kalimantan dan teman-temanku Pongo dari Sumatera kini dilindungi oleh undang-undang lho, tepatnya UU no. 5 tahun 1990. Setiap orang dilarang melukai, membunuh, memilihara satwa dilindungi, mengangkut atau memperdagangkan/memperniagakan. Jika melanggar dihukum dengan hukuman penjara 5 tahun dan denda 100 juta rupiah. Semoga semua orang dapat peduli dan melindungiku ya?.

Kami (Pongo) dikenal sebagai penyebar biji, dari biji dari sisa-sisa makanan kami kami tebar/sebar/tanam kembali. Adanya kami hutan di sekitar kami pun masih ada, masih bisa tersemai.

Aku dan teman-temanku Pongo yang lainnya kini semakin sulit, hutan sebagai tempat hidup dan berkembang biak kami selama ini sudah semakin habis. Bagaimana nasibku nanti jika hutan sebagai rumah dan nafas hidupku hilang?.

Aku dan sesamaku Pongo yang lainnya hanya bisa berharap, agar hutan sebagai penyambung nyawa kami bisa berlanjut dan sesamaku manusia bisa menjaga melestarikan kami selamanya.

Tulisan ini juga dimuat di :

CNN Indonesia : https://student.cnnindonesia.com/edukasi/20171013103618-445-248129/si-pongo-endemik-dari-hutan-kalimantan-dan-sumatera

Medium.com : https://medium.com/@petruskanisiuspit/cerpen-si-pongo-endemik-dari-hutan-kalimantan-dan-sumatera-84c46092a7ac

Petrus Kanisius-Yayasan Palung

 

Cheryl Knott Raih Pongo Award 2017 Atas Konservasi Orangutan di Kalimantan

Cheryl Knott saat menyampaikan kata sambutan ketika menerima penghargaan lingkungan Pongo Award 2017. Foto dok. Yayasan Palung.jpg

Cheryl Knott saat menyampaikan kata sambutan ketika menerima penghargaan lingkungan Pongo Award 2017. Foto dok. Yayasan Palung

Hari sabtu (7/10/2017) pekan lalu, merupakan hari yang sangat bahagia dan bersejarah bagi Dr. Cheryl Knott dan GPOCP. Alasannya, tak lain karena dihari itu beliau menerima pengargaan lingkungan dengan nama; Pongo Award 2017.

Award tersebut diberikan atas dasar upaya dedikasi Cheryl Knott dalam melakukan penelitian dan melestarikan spesies orangutan di Kalimantan dan memberdayakn masyarakat melalui penyadartahuan selama kurang lebih seperempat abad.

Penghargaan diserahkan secara langsung oleh Yayasan Orangutan Republik di Pasadena, California, Amerika Serikat.

Seperti diketahui Yayasan Orangutan Republik merupakan mitra kami dalam beasiswa peduli orangutan Kalimantan. Terima kasih kepada Orang Utan Republik dan Gary Shapiro untuk menghormati kita dengan cara ini, kata Cheryl Knott dalam sambutannya ketika menerima penghargaan tersebut.

Yayasan OURF (Orang Utan Republik) seperti diketahui merupakan badan amal yang didukung publik dengan misi menyelamatkan orangutan liar melalui inisiatif pendidikan dan proyek kolaboratif yang inovatif. GPOCP sebagai mitra OURF bersama organisasi dan masyarakat Indonesia berupaya untuk mempromosikan pendidikan penjangkauan dan solusi berkelanjutan untuk konservasi orangutan dan habitat hutan hujan jangka panjang salah satunya melalui program beasiswa peduli orangutan. Program pendidikan yang sensitif dan efektif untuk mendorong tindakan konservasi berbasis masyarakat dikembangkan dan dilaksanakan untuk menyelamatkan habitat hutan dan spesiesnya.

Berikut biodata singkat Prof. Cheryl Knott, PhD. Berumur 54 tahun dan merupakan salah seorang profesor Biologi Antropologi di Boston University. Beliau juga mengajar di universitas yang sama. Sebelumnya, Cheryl pernah mengajar di Harvard University. Ibu Cheryl, begitu dia sering disapa juga meneliti tentang orangutan di Stasiun Penelitian Cabang Panti (SPCP), Taman Nasional Gunung Palung (TNGP) sejak tahun 1992 hingga saat ini. Cheryl Knott juga merupakan Eksekutif Direktur Yayasan Palung (YP) atau Gunung Palung Orangutan Conservation Program (GPOCP).

Berharap, semoga hutan dan orangutan bisa lestari hingga nanti sebagai sumber ilmu pengetahuan lebih khusus orangutan sebagai satwa endemik yang saat ini keberadaannya semakin terancam punah.

Tulisan ini juga dimuat di UC News; Ilmuan Cheryl Knott Raih Pongo Award 2017 Atas Konservasi Orangutan di Kalimantan : http://tz.ucweb.com/10_1Eeta

CNN Indonesia : https://student.cnnindonesia.com/inspirasi/20171013161158-454-248216/penghargaan-untuk-sang-pelestari-orangutan

Petrus Kanisius-Yayasan Palung

Bukit Juring dan Timor, Hutan Terakhir Biarkan Tetap Terjaga

Hutan sebagai sumber hidup makhluk hidup. Foto dok. Yayasan Palung

Hutan sebagai sumber hidup makhluk hidup. Foto dok. Yayasan Palung

Hamparan hutan yang terlihat masih berdiri kokoh yang berada di Kec. Simpang Dua, Kab. Ketapang, Kalbar, tidak lain berada di Bukit Juring dan bukit Timor tidak bisa disangkal sebagai sumber dari segala sumber bagi sekian banyak warga yang mendiami wilayah tersebut.

Sebuah harapan bila bukit Juring dan Timor akan tetap berdiri kokoh bersama luasan tutupan hutan terakhir biarkan tetap terjaga dengan demikian warga masih boleh berlanjut hingga nanti.

Terkait bukit Juring dan Timor, lebih khusus area hutannya merupakan hutan lindung dan sumber di dalamnya sebagai penghidupan warga. Keberadaan dua bukit (Juring dan Timor) ini diketahui ketika Yayasan Palung mengadakan Ekspedisi Pendidikan Lingkungan di Dua Desa (Semandang Kanan dan Gema) di Kec. Simpang Dua, pada 25-29 September 2017 , akhir bulan lalu.

Dalam ekspedisi pendidikan lingkungan yang dilakukan oleh Yayasan Palung selama 5 hari tersebut, salah satu kegiatannya adalah diskusi bersama masyarakat. Dari diskusi tersebutlah diketahui dua bukit (Juring dan Timor) memiliki ragam potensi sebagai nafas bagi kebutuhan hidup bagi tidak sedikit warga.

Ya, bukit Juring yang selama ini masih berdiri kokoh, tepatnya berada di Wilayah Desa Mekaraya dan hilirnya di Desa Semandang Kanan, Kec. Simpang Dua. Demikian juga bukit Timor yang berada di Desa Gema, Kec. Simpang Dua. Kedua bukit (Juring dan Timor) tidak bisa disangkal sebagai nafas hidup bagi banyak warga. Nafas hidup yang dimaksud tidak lain keberadaan hutan yang mengelilingi bukit di wilayah itu sebagai pemenuhan sumber air, penyedia tidak sedikit tanaman obat dan tumbuh-tumbuhan endemik seperti ulin, tengkawang. Hal lainnya yang tidak kalah pentingnya keberadaan hutan yang mengelilingi sebagai penyangga atau pencegah dari berbagai ancaman bencana seperti banjir dan tanah longsor.

Mengutip dari Kepala Desa Semandang Kanan, Amonius mengatakan; Keberadaan hutan di wilayah bukit Juring sebagai tanda masyarakat masih arif dan bijaksana untuk menjaga lingkungan sekitar. Lebih lanjut menurutnya, pemenuhan akan sumber yang masih tersedia dan gratis diterima oleh warga menjadi satu bukti nyata dan alasan mengapa hutan di sekitar Bukit Juring dan Bukit Timor begitu penting untuk dijaga dan dipelihara keberadaannya.

Peninggalan masyarakat tempo dulu pun seperti jurong (tempat penyimpan padi bagi petani) masih tersedia di wilayah Simpang Dua , mungkin bisa dikelola menjadi menjadi wisata sejarah, jelas Kades Semandang Kanan.

Tersedianya tanaman dan tumbuh-tumbuhan obat yang berada di sekitar hutan pun menjadi sebuah karunia akan kekayaan alam sebagai pemenuhan hidup yang tersedia tanpa harus membeli. Pasak bumi (untuk pemulihan stamina), akar kuning (stamina dan obat hepatitis) sarang semut untuk obat penyakit dalam (kanker), madu kelulut dan lebah (untuk ragam kesehatan), kumis kucing untuk obat panas dalam, proto/patar wali (untuk obat tipes, malaria), akar ilalang untuk obat tipes. Jengkol sebagai sumber pemenuhan kebutuhan sehari-hari, demikian juga halnya dengan pohon aren yang masih terjaga dan dimanfaatkan oleh masyarakat sebagai pengganti gula pasir, yang tak lain adalah gula aren/gula enau masyarakat setempat menyebutnya.

keberadaan hutan di kedua bukit ini pun menjadi sebuah harapan akan keberlanjutan dan kelestarian lingkungan hidup dan masa depan hingga nanti jika boleh berlanjut.

Hal yang sama juga didukung oleh masyarakat desa lebih khusus di Desa Gema yang berbatasan langsung dengan bukit Timor. Kearifan lokal berupa adat menjadi sesuatu penguat mengapa hutan dan bukit Timor masih ada hingga kini, ungkap Bayen selaku Kepala Desa Gema.

Tidak hanya air, potensi wisata pun menjadi sesuatu hal yang mungkin saja akan dilirik didaerah ini. Keberadaan air terjun Siling Baroban di Desa Gema menjadi tanda nyata sebagai penarik minat yang mulai dikelola saat ini, ujar Kades Gema.

Tidak hanya pentingnya hutan sebagai sumber air tetapi juga sebagai potensi Wisata yang jika dikelola akan menjadi sumber penghasilan di dua wilayah desa tersebut.

Dalam ekspedisi tersebut pula, selain diskusi juga diadakan lecture (ceramah lingkungan) di SMP St. Mikael Simpang Dua, SMPN 3 Simpang Dua, SMAN 1 Simpang Dua dan puppet show (panggung boneka) di SDN 1 Simpang Dua dan SDN 10 Mantuk, Simpang Dua. Selain itu juga mengadakan pemutaran film lingkungan. kegiatan ini dilakukan sebagai bentuk kepedulian dan kampanye penyadartahuan kepada masyarakat terkait hutan, fungsi dan manfaat hutan bagi masyarakat. Pada kesempatan tersebut pula Yayasan Palung mensosialisasikan terkait satwa dilindungi seperti orangutan, enggang, kelasi, kelempiau, trenggiling untuk tidak dipelihara karena diatur oleh undang-undang no 5 tahun 1990 tentang Keanekaragaman hayati dan ekosistem. Bila melanggar maka akan dipenjara 5 tahun penjara dan di denda Rp 100 juta. Mengingat di dua Desa tersebut masih marak terjadi pemiliharaan, perburuan, perdagangan bahkan konsumsi satwa dilindungi.

Hasil diskusi bersama masyarakat tersebut, ada sebuah harapan baik dari warga yang secara tegas menyatakan ingin tetap menjaga lingkungan lebih khusus bukit Juring dan bukit Timor sebagai nafas yang harus berlanjut dengan membiarkan hutan terakhir ini agar tetap terjaga dan terpilihara. Semoga..

 

Tulisan ini juga dimuat di :

UC News : http://tz.ucweb.com/10_WJzZ

Petrus Kanisius (Pit)-Yayasan Palung