Monthly Archives: Oktober 2018

Asyik…. Relawan Berbagi Ilmu tentang P2GD Sebagai Modal Dasar untuk Pertolongan Pertama

WhatsApp Image 2018-10-23 at 13.03.05

Evan Juliansyah (salah seorang Perawat dari Yayasan ASRI sekaligus juga Relawan REBONK) Saat Berbagi ilmu kepada sesama relawan dan Sispala. Foto dok. Simon Tampubolon/YP.

Tidak kurang 25 peserta terlihat hadir dalam acara rutin, yaitu pertemuan relawan RebonK. Kali ini mereka berkesempatan untuk mengadakan pertemuan rutin sekaligus berbagi ilmu tentang P2GD (Pertolongan Pertama Gawat Darurat) yang berlangsung pada hari Sabtu (13/10/2018) kemarin, di Kantor Pusat Pendidikan Lingkungan Yayasan Palung, di Desa Pampang Harapan.

Dalam kesempatan tersebut, Relawan Bentangor Untuk Konservasi (RebonK) ternyata tidak sendiri tetapi juga ternyata mengundang teman-teman dari Sispala Land (SMKN 1 Sukadana) untuk berpartisipasi pada berbagi ilmu tentang P2GD tersebut.

WhatsApp Image 2018-10-23 at 13.23.27

Saat Evan menyampaikan materi (berbagi ilmu) tentang P2GD kepada Relawan RebonK dan Sispala Land. Foto dok. Simon Tampubolon/YP

Evan Juliansyah (salah seorang Perawat dari Yayasan ASRI) berkesempatan untuk berbagi ilmu atau materi terkait pertolongan pertama gawat darurat (P2GD). Evan, demikian ia disapa sehari-hari, dengan sukarela ia berbagi ilmu yang ia miliki. Seperti pada kesempatan tersebut, Evan berbagi ilmu misalnya untuk penangan dan pertolongan pertama pada luka; seperti luka ringan, luka berdarah sedikit, luka berdarah banyak, luka bersih dan luka kotor. Selain itu juga, menjelaskan bagaimana untuk penanganan dan pertolongan pertama terhadap bibit ular, patah tulang, pingsan, sesak nafas, luka bakar dan pertolongan bagi yang mengalami hipotermia (kedinginan).

Beberapa materi tersebut sangat penting untuk disampaikan kepada relawan dan sispala, salah satu alasannya karena mereka sering kali bersentuhan langsung dengan berbagai kegiatan di luar rungan (di hutan), dengan adanya pelatihan (berbagi ilmu) tersebut setidaknya dapat memberikan pemahaman kepada relawan atau pun Sispala agar mereka dapat menolong (pertolongan pertama) bagi sesama mereka jika ada terjadi insiden yang tak terduga seperti luka atau seperti yang lainnya.

Selain materi, mereka (peserta) juga diajak untuk praktek (simulasi) untuk pertolongan pertama/ penanganan. Beberapa relawan terlihat bersedia untuk dibalut tangannya yang mencontohkan bila terjadi patah tulang atau pun juga penanganan bagi yang mengalami sesak nafas.

WhatsApp Image 2018-10-23 at 13.16.35

Praktek Simulasi Pertolongan Pertama Gawat Darurat kepada yang mengalami cidera parah (patah tulang). Foto dok. Simon Tampubolon/YP

Evan, yang juga merupakan salah satu anggota dari Relawan RebonK yang aktif dan sering kali berkegiatan seperti secara sukarela berbagi ilmu kepada sesamanya yang tergabung dalam relawan atau pun sispala.

Kegiatan Pertemuan rutin sekaligus bebagi ilmu tentang P2GD tersebut berlangsung dari pukul 09.00 Wib hingga pukul 12.00 Wib. Setelah itu, pada pukul 13.00 Wib- 15.00 Wib, relawan RebonK yang berjumlah 20 orang dan dari Sispala Land berjumlah 5 orang tersebut diajak untuk menonton film lingkungan yaitu film orangutan. Pada kesempatan tersebut, dari Yayasan Palung yang mendampingi kegiatan itu adalah Simon Tampubolon dan Wawan Anggriandi.

Semua rangkaian kegiatan berjalan sesuai rencana dan mendapat sambutan baik dari peserta yang hadir tampak asyik mengikuti semua rangkaian kegiatan tersebut. Berharap, relawan konservasi bisa saling berbagi ilmu sebagai pengetahuan dasar sekaligus juga sebagai muatan/peningkatan kapasitas mereka sebagai relawan.

Petrus Kanisius-Yayasan Palung

Iklan

Bertutur Tentang Satwa Dilindung dengan Media Boneka (Puppet Show) kepada Anak Sekolah

IMG_20181018_082807

Saat bercerita/bertutur dengan media boneka (Puppet Show) bercerita tentang satwa dilindungi kepada anak-anak di sekolah-sekolah. Foto dok : Yayasan Palung

Kamis (18/10) pagi, Yayasan Palung berkesempatan untuk bertutur kepada anak sekolah tentang satwa dilindungi di SDN 13 Sukabangun, Ketapang, Kalbar. Setelah Rabu(17/10) kemarin, kami juga bertutur di SDN 04 Delta Pawan, Ketapang.
Bertutur dengan media boneka tentang satwa dilindungi sebagai satu cara dari banyak cara yang bisa dilakukan saat ini kepada anak usia dini. Alasannya mereka dapat dengan mudah menerima informasi dari edukasi yang disampaikan dengan cara bertutur. Selain juga, sebagai salah satu  cara kami untuk melakukan pendidikan lingkungan dan penyadartahuan kepada anak usia dini.
Pada kempatan tersebut, kami bertutur  tentang kehidupan satwa dilindungi dialam liar. Mereka (satwa) juga memiliki peranan penting bagi makhluk hidup lainnya untuk terus berlanjut hingga nanti.
Ada pun tokoh-tokoh yg diceritakan dalam cerita tersebut antara lain satwa dilindungi dan terancam punah seperti orangutan, burung enggang/rangkong, kelempiau, selain itu ada bekantan yg tidak hanya dilindungi dan terancam punah tetapi juga satwa yang dikenal dengan sebutan si hidung mancung tersebut merupakan satwa khas (endemik) Kalimantan.
Pada cerita disebutkan satwa seperti orangutan dan enggang adalah petani hutan karena mereka sebagai prnyebar biji-bijian yg nantinya akan tumbuh menjadi tunas pohon-pohon baru (hutan) yang juga memiliki banyak manfaatnya bagi mahkluk hidup lainnya, sebagai contoh, adanya hutan adanya kehidupan, adanya hutan dapat memberi manfaat berupa nafas dan penyedia/penampung air serta penangkal terjadinya bencana seperti banjir dan tanah longsor.
Selain juga kami juga bertutur/bercerita bahwa satwa tidak boleh dipelihara dan kontak langsung seperti halnya orangutan karena bisa saja menyebarkan penyakit dan yang terpenting, satwa dilindungi diatur oleh undang-undang dan jika melanggar bisa terkena sanksi berupa denda atau pun hukuman penjara.
Terlihat, antusias dan semangat dari siswa-siswi kelas 4 yang mengikuti kegiatan tersebut.
Pada kesempatan tersebut, penutur yang bercerita dari Yayasan Palung adalah Haning Pertiwi, Petrus Kanisius, dan 4 siswa-siswi magang : Eti, Neneng dan Dewi  dari SMKN 1 Sukadana dan Iin dari SMKN 1 Ketapang.
Berharap dengan adanya puppet show tentang satwa dilindungi ini, siswa-siswi ada informasi dan pengetahuan baru. Selain itu, semoga saja ada tumbuh kecintaan mereka untuk menjaga dan melindungi satwa-satwa dilindungi dengan cara-cara sederhana.
(Petrus Kanisius – Yayasan Palung).

Potret Buram Konflik dan Kejahatan terhadap Satwa Kian Merajalela di Indonesia

Si raja hutan ini ditemukan mati tergantung di pinggir jurang dengan tali sling melilit di pinggangnya

Harimau sumatera betina yang sedang bunting ditemukan mati akibat jeratan di Kabupaten Kuansing, Riau, Rabu (26/9/2018). Si raja hutan ini ditemukan mati tergantung di pinggir jurang dengan tali sling melilit di pinggangnya. Dok. BBKSDA Riau (Kompas.com/Idon Tanjung).

Konflik dan kejahatan terhadap satwa tampaknya kian merajalela terjadi di beberapa wilayah Indonesia. Tentu ini menjadi potret buram akan nasib dan keberlanjutan nafas hidup terhadap satwa-satwa dilindungi.

Iya benar saja, pada tahun 2018 saja, setidaknya ada dua peristiwa memilukan terjadi yaitu matinya harimau sumatera yang sedang bunting karena jerat pemburu, pada (27/9/2018), dan sebelumnya pada (6/1/2018), anak gajah Sumatera yang ditemukan mati di Kabupaten Pidie, Aceh.

Terjadinya konflik dan kejahatan terhadap dua satwa ini menjadi tanda nyata dan tanda tanya mengapa satwa seperti harimau dan gajah Sumatera menjadi primadona untuk diburu oleh para oknum pemburu? pada hal Undang-Undang sudah tegas mengatur dengan sanksi dan hukuman sebagai upaya memberikan efek jera kepada pelaku.

Merunut dari berbagai data yang tersaji, maraknya (merajalelanya) konflik dan kejahatan terhadap satwa antara lain karena:

Pertama, semakin meningkatnya permintaan pasar ilegal (pasar gelap) terhadap satwa dilindungi yang semakin merajalela dan semakin sulit dilacak karena berbagai modus.

Kedua, beberapa bagian tubuh dari satwa seperti hewan atau satwa dilindungi diminati sebagai bahan aksesoris yang selalu diminati.

Ketiga, masih minimnya pengetahuan atau pun penyadartahuan oleh pelaku kejahatan (pemburu satwa liar) terhadap satwa dilindungi.

Keempat, pelaku kejahatan satwa acap kali mengatasnamakan perburuan yang mereka lakukan sebagai kepentingan perut (sumber penghasilan) semata.

Kelima, hilangnya habitat satwa dilindungi berupa hutan menjadi satu ancaman yang tidak kalah hebatnya. Hilangnya sebagian besar luasan hutan sedikit banyak berdampak pada semakin sulitnya satwa-satwa dilindungi untuk berkembang biak dan melanjutkan nafas hidupnya.

Keenam, penegakan hukum yang masih minim terhadap pelaku kejahatan terhadap satwa dilindungi sehingga tidak ada efek jera oleh si pelaku.

Mengutip dari halaman news.detik.com menyebutkan, “Di Indonesia sendiri kejahatan satwa liar menduduki peringkat ketiga, setelah kejahatan narkoba dan perdagangan manusia, dengan nilai transaksi hasil penelusuran PPATK diperkirakan lebih dari Rp 13 triliun per tahun dan nilainya terus meningkat,” kata Siti Nurbaya dalam keterangan tertulis, pada Senin (30/4/2018) beberapa bulan lalu.

Hal lain sekiranya adalah pemberlakukan sanksi tegas bagi pelaku kejahatan terhadap satwa menjadi satu cara mujarab sebagai efek jera, mengingat selama ini pelaku kejahatan satwa hanya dihukum dengan sanksi ringan. Pada hal Undang-Undang No. 5 tahun 1990 tentang Konservasi Keanekaragaman Hayati dan Ekosistemnya, sudah mengatur jelas tentang hukuman dan konsekuensinya apabila melanggar.

Kejahatan terhadap satwa yang terjadi dan semakin masif sedikit banyak menjadi tantangan baru bagi para penegak hukum dan para lembaga yang peduli terhadap satwa dilindungi saat ini.

Di samping juga diperlukan langkah-langkah strategis seperti kampanye penyadartahuan kepada masyarakat luas yang harus terus menurus dilakukan oleh semua pihak. Mengingat, segala upaya perlindungan dan penyelamatan satwa sejatinya telah dilakukan oleh berbagai pihak antara lain BKSDA dan banyak lembaga atau organisasi lingkungan yang tersebar dibeberapa wilayah Indonesia harus didukung oleh semua pihak pula.

Selanjutnya juga yang tidak kalah pentingnya bagi masyarakat luas adalah jangan sekali-sekali membeli produk, bahan, aksesoris dan lain sebagainya dari bahan dasar hewan dilindungi atau bagian-bagiannya karena itu sama saja dengan mendukung aksi konflik dan kejahatan terhadap satwa.

Dengan kata lain, membeli atau pun mengkonsumsi produk atau barang-barang (bagian-bagian tubuh satwa) atau pun segala sesuatu yang berasal dari satwa dilindungi sama halnya dengan mendukung kepunahan terhadap satwa itu sendiri.

Tentu ini tidak bisa disangal dan menjadi potret buram yang setidaknya menjadi tantangan sekaligus menjadi keprihatinan semua sembari berharap ada langkah tepat agar tidak terjadi kembali kasus-kasus serupa terhadap satwa dilindungi yang saat ini nasibnya semakin kritis menjelang hilang alias punah.

Tidak kalah pentingnya juga terkait ruang bebas bagi satwa yaitu biarkan satwa-satwa dilindungi hidup di alam bebas tanpa terus dan harus terpenjara karena hewan memiliki hak yang sama untuk bebas dalam menjalani kehidupannya.

Biarlah hewan-hewan (satwa dilindungi) untuk hidup bebas di alamnya tanpa harus diusik atau terusik. Bukankah kita sesama makhluk harus selalu untuk saling menghargai satu sama lainnya dengan cara-cara yang bijaksana sehingga dengan demikian semua makhluk boleh hidup harmoni hingga lestari selamanya. Semoga saja…

Sumber tulisan ini : Diolah dari berbagai sumber

Tulisan ini sebelumnya telah dimut di Kompasiana : https://www.kompasiana.com/pit_kanisius/5bb70057ab12ae56ea177342/potret-buram-konflik-dan-kejahatan-terhadap-satwa-kian-merajalela-di-indonesia

Petrus Kanisius-Yayasan Palung

Ironis, 5 Burung yang Dulu Dilindungi Kini “Dikeluarkan”

Lima burung yang dikeluarkan dari daftar dilindungi. Grafis dok. Profauna

Lima burung yang dikeluarkan dari daftar dilindungi. Grafis dok. Profauna

Mulanya mereka ini ( lima burung) masuk dalam daftar dilindungi, namun kini nasib berkata lain mereka dikeluarkan dari daftar satwa dilindungi.

Mengutip dari halaman change.org terkait tentang; “Tolak P92/2018 dan Kembalikan Status Perlindungan 5 Jenis Burung ini!”, mengajak para pihak untuk menandatangani petisi untuk dukungan mengembalikan lima jenis burung ke dalam daftar dilindungi.

Iya, berdasarkan keluarnya Revisi  terkait Peraturan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan No.92 Tahun 2018 (PermenLHK 92/2018) sebagai perubahan atas PermenLHK 20/2018.

Hanya dalam kurun waktu kurang dari 3 bulan, bukan hanya TIGA namun LIMA spesies burung dikeluarkan dari daftar, yaitu kucica hutan/murai batu, jalak suren, dan cucak rawa serta dua spesies tambahan lainnya yaitu anis-bentet kecil (Colluricincla megarhyncha) dan anis-bentet sangihe (Colluricincla sanghirensis), demikian disebutkan di petisi tersebut sekaligus juga mempertanyakan revisi dan mendesak untuk menggembalikan status 5 jenis burung agar tetap dalam daftar dilindungi.

Atas keluarnya peraturan menteri tersebut membuat ratusan lembaga konservasi kecewa. Benar saja, kekecewaan sangat beralasan sekali, menginggat sudah semestinya nasib dari kelima burung tersebut sejatinya harus tetap dilindungi.

(Ironis memang terkait status dilindungi sejatinya harus tetap disematkan kepada burung-burung tersebut), disatu sisi segala upaya yang terus dilakukan oleh lembaga konservasi untuk melindungi malah bertolak belakang dengan peraturan menteri  mengeluarkan burung-burung tersebut dari daftar dilindungi)

Ada pun 5 daftar nama burung tersebut adalah: Anis-bentet sangihe (Colluricincla sanghirensis), Cucak rawa, Kucica hutan/murai batu, Jalak Suren dan Anis-bentet kecil (Colluricincla megarhyncla).

Revisi itu dinilai tanpa kajian ilmiah yang mendalam sehingga menimbulkan kekecewaan ratusan organisasi konservasi terhadap kebijakan Menteri LHK, Siti Nurbaya yang merevisi peraturan menteri no.20 yang mengeluarkan 5 jenis satwa (burung) dari daftar satwa dilindungi tersebut. Dukungan untuk mengembalikan status dilindungi kepada kelima burung tersebut melalui petisi sudah semestinya harus dilakukan, Tolak P92/2018 dan Kembalikan Status Perlindungan 5 Jenis Burung ini!.

Tulisan ini sebelumnya telah dimuat di kompasiana, untuk membaca lebih lengkap klik di link https://www.kompasiana.com/pit_kanisius/5baddb62ab12ae0f23340267/ironisnya-nasibmu-lima-burung-dulu-dilindungi-tetapi-kini-dikeluarkan

Petrus Kanisius-Yayasan Palung