Peduli Produk Lokal, Yayasan Palung Adakan Pelatihan Pengembangan Produk Tikar Pandan

Ibu Ida mengajak peserta pelatihan untuk berkreasi pengembagan produk dan desain anyaman tikar pandan. Foto dok. Yayasan Palung

Ibu Ida mengajak peserta pelatihan untuk berkreasi pengembagan produk dan desain anyaman tikar pandan. Foto dok. Yayasan Palung

Yayasan Palung bersama Indonesia Climate Change Trust Fund (ICCTF) dan pihak terkait lainnya menyelenggarakan pelatihan.

Khususnya mengenai pengembangan produk dan desain anyaman tikar pandan dan lidi nipah.

Kegiatan dilaksanakan tiga hari di Desa Penjalaan Kecamatan Simpang Hilir Kabupaten Kayong Utara belum lama ini.

Pesertanya 22 orang yakni enam orang laki-laki dan 16 perempuan.

Ketua UKM Ida Craff, Saparida menjadi faslitator pengembangan produk dan anyaman tikar pandan. Sedangkan fasilitator pengembangan anyaman lidi nipah adalah Darwani AnggotaPengarin Kelompok Karya Sejahtera.

Pak Darwani saat menunjukkan cara menganyam lekar kepada ibu-ibu peserta pelatihan. Foto dok. Yayasan Palung

Bapak Darwani saat menunjukkan cara menganyam lekar kepada ibu-ibu peserta pelatihan. Foto dok. Yayasan Palung

Manager Program Perlindungan Satwa (PPS) Yayasan Palung, Edi Rahman, mengatakan pada kegiatan ini para peserta diajarkan mengembangkan anyaman tikar pandan. Selanjutnya dijadikan berbagai produk kerajinan lain seperti tas.

Kemydian tudung saji, box buku, kipas, tempat tissu, tempat toples dan toples. Sedangkan lidi nipah dikembangkan menjadi anyaman lekar atau tempat nasi dan tempat buah. Para peserta juga diajarkan tentang metode pewarnaan tikar pandan.

Sehingga selama pelatihan itu dihasilkan secara langsung beberapa buah tas besar dan kecil, box buku tenpat toples.

Kemudian tudung saji ukuran besar dan ukuran kecil, toples kue, kipas tempat tissu, Lekar, keranjang buah dan lain-lain.

Edi berharap adanya pelatihan ini para peserta dapat mendesain anyaman tikar pandan dan lidi nipah menjadi berbagai produk kerajinan. Sehingga bisa menjadi pendapatan alternatif khususnya masyarakat wilayah tersebut.

Terlebih potensi bahan baku tersedia cukup banyak di wilayah itu.

Demi mendukung produk anyaman masyarakat itu Yayasan Palung membantu tiga mesin jahit untuk peserta dari Desa Padu Banjar, Nipah Kuning dan Desa Penjalaan.

Kemudian agar para peserta terus mendapatkan pembinaan.

Pelatihan Pengembagan Produk dan Desain Anyaman Tikar Pandan dan Lidi Nipah. Foto dok. Yayasan Palung

Pelatihan Pengembagan Produk dan Desain Anyaman Tikar Pandan dan Lidi Nipah. Foto dok. Yayasan Palung

Maka direncanakan kedepannya akan dilakukan audensi dengan Dinas Perindustrian Perdagangan UKM dan Koperasi Kabupaten Kayong Utara serta sama pihak terkait lainnya.

Artikel ini sebelumnya telah di terbitkan oleh tribunpontianak.co.id,  dengan judul : Peduli Produk Tradisional, Yayasan Palung Gelar Pelatihan Pengembangan Produk Tikar Pandan, http://pontianak.tribunnews.com/2018/04/11/peduli-produk-tradisional-yayasan-palung-gelar-pelatihan-pengembangan-produk-tikar-pandan  

Petrus Kanisius-Yayasan Palung

Iklan

About yayasanpalung

Yayasan Palung, berdiri sejak tahun 2002. Yayasan Palung (YP) merupakan lembaga non profit yang bekerja untuk konservasi orangutan dan habitat serta pengembangan masyarakat. Yayasan Palung bekerja dengan semua pihak yang mempunyai tujuan sama untuk perlindungan terhadap orangutan dan habitat di Kabupaten Ketapang dan Kayong Utara.

Posted on 11 April 2018, in Berita umum dan khusus, Laporan Umum, YP. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: