Ada Banyak Cara yang Bisa Dilakukan untuk Merawat Tradisi

Perajin tikar pandan sedang menganyam dan diliput salah satu media nasional. Yayasan Palung.jpeg

Perajin tikar pandan sedang menganyam dan diliput salah satu media nasional. Yayasan Palung

Banyak cara, mungkin kata itu yang bisa dikatakan terkait adat tradisi saat ini. Merawat tradisi bila boleh dikata berarti ikut andil dan peran untuk meneruskan, mewarisi, menjaganya hingga nanti dan mungkin juga menjadi inspirasi yang patut untuk dicontoh oleh siapa saja.

Ya, merawat tradisi yang dimaksud tidak lain adalah soal perajin tikar pandan di Tanah Kayong, lebih khususnya di Kabupaten Kayong Utara. Mereka (perajin tikar pandan) tidak hanya memanfaatkan pandannya saja, namun ada kepedulian mereka untuk melestarikan tumbuhan ini.

Tidak hanya soal ekonomi, tetapi ini soal adat dan tradisi untuk mewarisi terkait anyaman pandan sebagai sebuah upaya budaya tradisi masyarakat boleh berlanjut hingga nanti. Mengingat, Budaya sebagai identitas lokal yang telah lama ada dan ini harus dihidupkan namun harus diwarisi kembali bagi kita semua di jaman ini.

Tidak pula soal menganyamnya, tetapi juga soal motif-motif yang anyaman. Motif-motif khas masyarakat setempat (Tanah Koyong) seperti motif pucuk rebung sebagai ciri khas dan motif-motif anyaman lainnya sesuai keinginan selera perajin. Misalnya ada kreasi anyaman pagar dan tugu durian serta kreasi anyaman lainnya bahkan dijadikan asesoris cantik. Ada pula anyaman lekar yang terbuat (memanfaatkan) lidi nipah.

Hal lain juga, mungkin bila boleh dikata dapat menjadi inspirasi bagi banyak orang untuk ikut terlibat dalam hal merawat tradisi khususnya anyaman tikar pandan di masyarakat. Dengan harapan, tradisi menganyam boleh lestari hingga nanti.

Seperti misalnya kelompok perajin tikar pandan, Ibu Ida bersama rekan-rekannya beserta Yayasan Palung, Dekranasda dan pemerintah daerah saling bersinergis yang berusaha bagaimana mau berbagi ilmu dari tingkat sekolah hingga keliling untuk berbagi pengalaman juga ilmunya dalam menganyam, tak lain sebagai cara sederhana dan tak pelit pula tetapi memiliki andil sebagai pelestari karifan lokal. Lebih khusus dalam hal menganyam berbagai kreasi anyaman boleh berkelanjutan.

Berharap kreasi anyaman tikar pandan bisa menjadi sumber inspirasi dan dapat dijadikan sebagai penghasilan alternatif  masyarakat yang ramah lingkungan serta bisa dicontoh dan mendunia serta lestari hingga nanti.

Sebelumnya, tulisan ini dimuat di Kompasiana

Petrus Kanisius-Yayasan Palung

 

Iklan

About yayasanpalung

Yayasan Palung, berdiri sejak tahun 2002. Yayasan Palung (YP) merupakan lembaga non profit yang bekerja untuk konservasi orangutan dan habitat serta pengembangan masyarakat. Yayasan Palung bekerja dengan semua pihak yang mempunyai tujuan sama untuk perlindungan terhadap orangutan dan habitat di Kabupaten Ketapang dan Kayong Utara.

Posted on 28 November 2017, in Berita umum dan khusus, Kegiatan Yayasan Palung, Laporan Umum, YP. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: