Mengenal Lebih Dekat Stasiun Penelitian Cabang Panti dan Ini yang Menarik Disana

Kantong Semar biasanya hidup di hutan rawa gambut dan di hutan pegunungan Gunung Palung. Foto dok GPOCP dan Yayasan Palung.jpg

Kantong Semar biasanya hidup di hutan rawa gambut dan di hutan pegunungan Gunung Palung. Foto dok GPOCP dan Yayasan Palung

Tidak bisa disangkal, beragam jenis hutan yang tersebar di wilayah hutan tropis Gunung Palung, tidak hanya hutan tetapi juga satwanya. Salah satunya adalah orangutan sebagai salah satu satwa endemik yang ada di Dunia.

Setidaknya itulah yang menjadi daya tarik bagi para ilmuan baik dari dalam atau pun luar negeri untuk mengunjungi tempat ini, lebih tepatnya di Stasiun Penelitian Cabang Panti (SPCP), Taman Nasional Gunung Palung.

camp-cabang-panti-di-tngp-sebagai-tempat-rumah-bagi-para-peneliti-yang-melakukan-penelitian-foto-dok-yayasan-palung

Camp Cabang Panti, di TNGP sebagai tempat (rumah) bagi para peneliti yang melakukan penelitian. Foto dok.Yayasan Palung

Tentu, hal ini menjadi kekayaan sekaligus unik dan terlengkap  yang mungkin di tempat lain belum tentu ada. Apa saja kah yang unik dari hutan di Cabang Panti, Gunung Palung?.

Pertama, Di Gunung Palung  setidaknya terdapat tujuh jenis hutan dari 8 tipe hutan yang berbeda, hutan yang dimaksud adalah; 1. hutan rawa gambut di ketinggian 5-10 mdpl,  2. Kedua, hutan rawa air tawar di ketinggian 5-10 mdpl, 3. Hutan tanah alluvial di ketinggian 10-50 mdpl, 4. Hutan batu berpasir dataran rendah di ketinggian di 20-200 mdpl, 5. Hutan granit dataran rendah di ketinggian  200-400 mdpl, 6. Hutan granit dataran tinggi di ketinggian  350- 800 mdpl,  7. Hutan Pegunungan di ketinggian 750-1100 mdpl (Marshall, Andrew j, 2008) dan 8. Hutan kerangas yang paling sedikit luasannya yaitu 7,6 ha dari total luas Cabang Panti. Lokasi ini merupakan lokasi yang cocok untuk menganalisa perilaku reproduksi tumbuhan berkayu di level alpha dan beta dari keberagaman jenis tumbuhan. Selain itu, bisa meneliti perilaku beragam satwa seperti orangutan dan beberapa satwa lainnya seperti kelempiau, kelasi serta satwa lainnya. Burung endemik seperti enggang, ayam hutan dan satwa lainnya.

orangutan-dan-bayinya-di-tngp-foto-dok-yayasan-palung-dan-tim-laman-5698bdcf149373dc04b4bd31

Orangutan Betina dan Bayinya di Gunung Palung. Foto dok. Tim Laman

Sebagian besar kawasan SPCP merupakan hamparan perbukitan dan gunung. Hanya rawa gambut dan rawa air tawar yang merupakan hamparan dataran rendah. Di area SPCP terdapat hamparan Gunung Palung dengan ketinggian 1.116 mdpl dan Gunung Panti dengan ketinggian  1.050  mdpl. Keunikan jenis dan tipe hutan tersebut memiliki banyak manfaat bagi keberlangsungan makhluk hidup dan manusia lebih khusus sebagai perpustakaan yang paling penting bagi ilmu pengetahuan  dan penelitian. Kedua,tidak hanya penelitian yang menyangkut ekologi dan biologi satwa dan tumbuhan seperti primata terutama orangutan tetapi juga pendataan  jenis tumbuhan  di TNGP tetapi juga penelitian jenis-jenis tumbuhan dipterocarp (meranti dan balau/Shorea, mersawa/Anisoptera, keruing/Dipterocarpus dan kapur/Dryobalanops).
meranti-atau-shorea-sp-yang-sedang-berbuah-merupakan-jenis-pohon-dipterocarpaceae-foto-dok-yayasan-palung-gpocp-dan-tim-laman

Tumbuhan dipterocarpaceae yang ada di Gunung Palung. Foto dok. YP, GPOCP dan Tim Laman

Selain itu juga terdapat tumbuh-tumbuhan obat, jenis lumut, paku-pakuan, jenis palem, liana dan kantong semar serta tumbuhan lainnya. Obyek lainnya yang menarik adalah jenis fauna diantaranya jenis-jenis herpetofauna, serangga, ikan dan jenis mamalia  seperti  beruang madu,  kucing dan jenis tupai salah satunya tupai vampir.

Sedangkan Hasil dari penelitian di Stasiun Riset Cabang Panti, TNGP menyebutkan setidaknya ada ditemukan tumbuhan dan pohon yang menjadi pakan atau makan orangutan di Gunung Palung. Orangutan mengkonsumsi lebih dari 300 jenis tumbuhan yang terdiri dari: 60% terdiri dari buah, 20% bunga, 10% daun muda dan kulit kayu serta 10% serangga (seperti rayap). Tumbuhan dominan yang dikonsumsi buahnya oleh orangutan dan beberapa satwa lainnya adalah dari family Sapindaceae/sapindales (rambutan, kedondong, matoa dan langsat), Lauraceae (alpukat dan medang), Fagaceae (petai dan kacang kedelai atau termasuk jenis kacang-kacangan), Myrtaceae/myrtales (jenis jambu-jambuan), Moraceae (ficus/kayu ara) dan lain-lainnya.

Menurut Wahyu Susanto, selaku Direktur penelitian GPOCP/Yayasan Palung mengatakan, di Gunung Palung terdapat kurang lebih 2500 individu orangutan. Sedangkan orangutan yang teridentifikasi mendiami area penelitian Cabang Panti berdasarkan penelitian dan pemberian nama oleh para peneliti sejak tahun  2008-2016 tercatat ada 98 individu orangutan. Adapun lokasi penelitian SPCP sekitar 2100 hektar. Sedangkan luasan Taman Nasional Gunung Palung adalah 90.000 hektar.

Hingga saat ini tercatat setidaknya 150 peneliti dalam dan luar negeri yang melakukan penelitian di SPCP. Untuk menjangkau Stasiun Penelitian Cabang Panti melalui dua akses; jalaur air dan jalur darat. Jalur air melalui Sungai Rantau Panjang dengan menggunakan sampan atau longboat. Jalur ini digunakan untuk mengangkut logistik yang dikirim melalui Melano, dusun Semanjak, dengan jarak tempuh 7 sampai 12 jam. Lama atau tidaknya jarak tempuh tergantung kondisi air, apabila kemarau sungai kering sehingga waktu tempuh bisa semakin lama. Sedangkan jalur darat menuju SPCP melalui dusun Tanjung Gunung dengan berjalan kaki dengan jarak kurang lebih 16 km dan bisa ditempuh dengan  dalam waktu 4 hingga 6 jam perjalanan.

Apabila para peneliti ingin melakukan penelitian terlebih dahulu mengajukan SIMAKSI (Surat Ijin Masuk Kawasan Konservasi) terlebih dahulu kepada Balai Taman Nasional Gunung Palung.

Bahan tulisan ini merupakan ringkasan yang sumbernya dari : buku saku (booklet) BTNGP yang berjudul; Stasiun Penelitian Cabang Panti “The Heaven of Science”, ditulis oleh Endro Setiawan,tebal buku 29 halaman, cetak tahun 2015.

Baca juga tulisan ini di Kompasiana Ini yang Unik dan Menarik di Stasiun Penelitian Cabang Panti

Petrus Kanisius-Yayasan Palung

Iklan

About yayasanpalung

Yayasan Palung, berdiri sejak tahun 2002. Yayasan Palung (YP) merupakan lembaga non profit yang bekerja untuk konservasi orangutan dan habitat serta pengembangan masyarakat. Yayasan Palung bekerja dengan semua pihak yang mempunyai tujuan sama untuk perlindungan terhadap orangutan dan habitat di Kabupaten Ketapang dan Kayong Utara.

Posted on 20 Februari 2017, in Penelitian. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: